Rabu, 20 Desember 2017

Gegares Kulineran Betawi Di Event Umami Food Marathon Bareng Ajinomoto

Singkat cerita, setelah stuck terjebak banjir di Kahatex Rancaekek dari Jumat sore sampai jam 1 pagi akibat hujan sejak siang, alhamdulillah, pagi-pagi sekali saya sampai juga di kantor pusat PT Ajinomoto di bilangan Sunter Jakarta Utara. Kebetulan saya masih ada waktu untuk numpang cuci muka, gosok gigi, lipenan plus ganti baju dulu sebelum ketahuan teman-teman hihihih....

kantor pusat Ajinomoto 
Ah kalau diingat-ingat rasanya rempong banget ya? hahaha iya, rempong tapi seruuuuuu. Itulah kenapa saya happy banget, sampe lupa kalo sebenarnya saya lagi cape dan kurang tidur. Rasanya sudah ga sabar aja  bareng teman-teman Food Blogger dengan Ajinomoto dan Tabloid Bintang bakal seseruan seharian ngubek-ngubek Jakarta sekaligus gegares kulineran Betawi. Mantap jiwa.

Selama seharian penuh ada tiga destinasi yang akan kami tuju yaitu Warung makan Mak Dower di Rawamangun, Warung Makan Soto Betawi Bang Husein di Manggarai dan yang terakhir mengunjungi kampung budaya Betawi Setu Babakan di bilangan Jagakarsa. Selain gegares kulineran, ga sah kan kalo kita ga tau gimana resep dan cara masak kuliner Betawi? Nah, seperti mengerti keinginan saya, demo masak dan bincang-bincang ringan mengenai gizi bareng seorang Nutritionist dr. Diyah Eka Andayani Sp.GK, M.Gizi dan Chef Ari Galih yang ngetop di acara masak yang dipandunya di televisi yaitu “Rahasia Dapur Nenek” menyempurnakan hari saya deh. Huwaaa, jadi makin pinter kitaaahhh... :D

Yuk kita mulai kisahnya ya... (pa’an sikk! Hihihi)

Hot-nya Kuliner Betawi di Warung Mak Dower



Selepas doa dan sambutan singkat dari bapak Fahrurozi selaku Head of PR Ajinomoto berangkatlah rombongan kami dengan bus menuju warung makan Mak Dower untuk sarapan pagi. Waaakkk, cacing-cacing dan naga-naga saya mulai bangun melihat piring-piring lauk yang terhampar nyata di meja. Baru inget saya, dari malam cuma jajan batagor aja, pantes berontak semua. Duh, malu-maluin tau, sambil nyentil perut hahaha...

Yuk, yuk, yuk markima. Mari kita makan J

Ciri khas sajian di warung Mak Dower adalah rasa pedasnya yang ruar byasaa. Ga heran jika tagline ‘pedasnya nampol, sambelnya bikin sewot’ memang beneran bikin saya bolak-balik mengelap hidung saya dengan tissue. Konon, katanya bagus ya, kalau makan makanan pedas hidung kita jadi mengeluarkan air. Tandanya, sistem perlindungan tubuh kita masih bekerja. Yesss!!

Oiya sekedar info saja, orang Betawi kan suka banget makan olahan dari ikan asin. Untuk yang ga bisa memasaknya, biasanya rasanya jadi tabrakan antara rasa bumbu dan asinnya ikan itu sendiri. Di warung makan Mak Dower meskipun rasa pedasnya dominan tapi tetap balance menyatu dengan rasa bumbu lainnya seperti asin dan asam.

Berikut beberapa olahan ikan asin yang saya lahap.

Cue Ngacir

    Cue Ngacir. Ini adalah sajian ikan asin Cue yang digoreng kering dengan taburan bawang goreng yang banyak. Ga pelit deh. Maap ya kalo jari saya bolak balik nyemilin bawang gorengnya. Enak siih J


cumi lenong 

Cumi Lenong. Ini adalah sajian tumisan cumi asin dengan sedikit kuah yang diberi potongan daun bawang dan tomat.

tulang jambal asin sewot

Tulang Ikan Jambal Asin Sewot. Ini adalah sajian semacam Balado tapi diberi kuah. Menyek-menyek tapi juara banget rasanya pas banget ketika rasa asin bisa ketemu rasa pedas.

Selain ikan asin, ada ciri khas makanan Betawi lainnya yang memang sudah legend yaitu masakan dari ikan air tawar yaitu ikan gabus dan ikan bandeng.

gabus pucung

 Gabus pucung. Ini adalah sajian masakan yang berkuah hitam karena menggunakan kluwek sebagai bahan utamanya.

pecak bandeng 
Pecak bandeng. Ini adalah sajian ikan bandeng yang digoreng kering dan disiram dengan kuah asam pedas berbumbu tajam yang bikin saya meneguk ludah terus. Kebetulan, Chef Ari Galih nanti mau ngasih tau resepnya nih di sesi demo masak.

Di warung mak Dower, selain olahan ikan asin dan ikan air tawar juga ada menu lain sih yang bisa dipilih sesuai favorit kita. Ada ayam, lele, sepat asin, tahu, tempe dan lalapan segar dengan dua macam sambel yang bikin sewot yaitu sambel mentah dan sambel matang.



Untuk mendampingi lauknya, aneka sayuran juga ada. Kebetulan saya ngegares tumis genjer centil yang ada oncomnya dan sayur asem demplon yang saya ambil sendiri dari panci besar ala prasmanan gitu. Juga ada jengkol nampol yang bumbunya rupanya sama dengan tulang jambal asin sewot dan gorengan udang bawang petenya yang saya cemilin terus hihihihi....

udang lenjeh 

MSG is Safe

Selesai sarapan, giliran Chef Ari Galih dan dr. Diyah Eka sharing mengenai gizi bareng Pak Fahrurozi dari Ajinomoto. Semuanya setuju mengatakan bahwa masakan di warung makan Mak Dower memang enak-enak. Kenapa bisa enak, rahasianya, selain bumbu yang pekat juga karena pakai glutamat yang ada di dalam Ajinomoto di setiap masakannya.

ki - ka : Dr. Diyah Eka, Chef Ari Galih, Pak Fahrurozi 

What?? Bukankah mecin berbahaya bagi kesehatan?  

Sebentar, sebentar. Tarik napas dulu ya hehehe... Sebenarnya setiap hari kita sudah makan mecin lho. Bukan hanya dalam kecap dan saus yang ada mecinnya, di kerupuk yang kita makan juga ada mecinnya. Gimana, ga terasa kan? Nah, itu karena MSG yang kita konsumsi masih dalam batas aman yaitu 0,2 – 0,8% . Dan kalau dikonsumsi secara berlebihan, secara otomatis indera kita akan mengeluarkan sinyal yaitu rasa tidak enak yang muncul dengan sendirinya. Jadi jangan kuatir ya.

Di samping itu, Badan Kesehatan Dunia dan Depkes RI mengakui bahwa MSG adalah bumbu untuk menguatkan rasa makanan yang aman digunakan siapa saja. Baik untuk anak maupun ibu hamil. Jadi salah besar jika selama ini kita sering mendengar mecin bisa menyebabkan amandel, hipertensi, kanker, merusak perkembangan janin dan menyebabkan kebodohan pada anak.



Chef Ari Galih kemudian meluruskan, bahwa bukan mecinnya yang menjadi penyebab anak jadi bodoh, tapi karena ga makan ikan atau ga makan ayamlah sehingga otak anak jadi lamban mencerna. Begitupun soal rusaknya perkembangan janin. Bukan mecinlah yang jadi penyebabnya akan tetapi buat ibu hamil yang seringkali jadi tidak doyan makan akibat pengaruh hormon kehamilan, dengan mengkonsumsi makanan yang dibubuhi umami atau rasa gurih yang ada dalam mecin justru bisa membangkitkan selera makannya. Dampaknya, janin tercukupi gizinya dan perkembangannya pun baik sampai waktunya kelahiran. Jadi mecin sama sekali bukan penyebab kerusakan janin. Tuh catettt..

Jujur, jika dirunut ke belakang, dari bayi kita sudah mengkonsumsi asam glutamat (komponen utama penyusun MSG) lho. Ga percaya kan? Berdasarkan penelitian, kandungan protein dalam ASI 50%-nya rupanya adalah asam glutamat. Jadi, kalau dipikir-pikir, sebenarnya manusia memang sudah mengenal rasa umami pada makanan pertamanya yaitu ASI. Tapiii, karena rasanya yang terlalu halus dan mudah nge-blend dengan rasa lain seperti rasa asin, manis, asam dan pahit maka tidak mudah juga bagi kita mengidentifikasi rasanya selain ‘enak’.



Demo masak
Bicara soal enaknya kulineran di warung makan Mak Dower memang tidak terlepas dari rempah-rempah dan bumbu tradisional yang digunakan juga cara memasaknya. Bumbu-bumbu khas masakan betawi umumnya hanya diiris sederhana saja. Untuk bumbu halus pun tidak melalui bantuan mesin blender untuk menghaluskannya tapi hanya diuleg biasa seperti memasak di rumah-rumah. Orisinil deh rasanya saat menemukan di sendok kita, cacahan bawang yang belum halus. Hmmmm....


Untuk membuktikan kelezatan masakan yang diolah dengan cara tradisional Chef Ari Galih kemudian mempraktekkan demo masak mengolah Gabus Pucung dan Pecak Bandeng. Suami Jenahara ini mengatakan, kecintaannya tinggal di Indonesia adalah karena begitu kayanya negara kita akan bumbu dan rempah-rempah untuk menguatkan rasa masakan. Berbeda sekali dengan negara western yang bolak balik menggunakan butter dan menggunakan kaldu dari tulang untuk menguatkan rasa masakannya.

Chef mengatakan, untuk mendapatkan masakan yang sempurna kuncinya adalah bumbu dasar yang menjadi prioritas seperti bawang, cabe, rempah-rempah juga garam dan lada. MSG diberikan di akhir masakan hanya untuk final touch saja. Jadi jika diperlukan boleh dipakai tapi jika rasanya sudah fix, tidak usah. Pesannya, gunakan secukupnya saja  biar semua rasa nge-blend jadi satu. Balance.

bareng pak Wandi yang ga pelit bagi-bagi ilmu perjengkolan 

Di sela-sela demo masak sempat saya ngobrol sedikit dengan pak Wandi selaku owner Mak Dower. Pertanyaan saya cuma satu, soal jengkol hihihihi... Menurut pak Wandi, biar jengkol ga bau caranya gampang banget. Jengkol direbus biasa tidak usah pakai presto tapi airnya harus sering diganti. Perhatikan saat merebus jengkol jika airnya sudah keruh, ganti lagi airnya. Rebus lagi. Lihat lagi jika keruh ganti lagi. Begitu terus sampai jengkolnya empuk. Waah boleh dicoba nih pak sarannya, makasih ya pak J

Nikmatnya Rebutan Bangku Di Warung Makan Soto Betawi Bang Husein


Urusan makan memang tidak bisa dipisahkan dengan rasa enak. Di destinasi kedua yaitu warung makan Soto Betawi Bang Husein yang boleh dibilang tempatnya kecil, sumpek dan kudu rebutan bangku tapi karena rasanya memang juara sehingga orang nekat lho bela-belain ngantri. Padahal warungnya belum buka. Yang mengesankan saya selama makan di warung bang Husein selain sotonya yang memang ga ada tandingannya juga suara keras pelayannya yang bilang begini, “terimakasiiiiiih, selamat datang kembaliiiii.”

ciri khas soto betawi bang Husein warna kuah santannya kuning dan daging atau jerohannya ga bau prengus. mantabb :)
Saya dan teman-teman sesama emak-emak langsung deh mesem-mesem keingetan mba-mba di gerai Min sho kalau lagi halan-halan di Emol hahaha...

Belajar Bikin Kerak Telor dan Bir Pletok di Setu Babakan
Makan sudah, demo masak sudah, memahami kandungan MSG sudah, sekarang waktunya kita buang lemak di Setu Babakan. Yeayyy....



Sesampainya di lokasi, pak Syahroni atau pak Roni mengajak rombongan kami ke museum Betawi. Di museum ini, kita belajar sekilas mengenai kebudayaan Betawi yang mengadopsi dari Cina dan Arab. Contohnya saja dari baju pengantin, jika pengantin wanita mode bajunya diadaptasi dari Cina sementara untuk pengantin lelakinya diadaptasi dari Arab. Oiya, budaya pasang petasan untuk menyambut mempelai lelaki juga diadopsi dari Cina ya. Begitu juga dengan uang, istilah gope, goban, noceng, cetiau yang sering digunakan orang betawi persis sama digunakan oleh masyarakat Cina sampai sekarang.





Setelah itu, kami diajak menyusuri danau Setu Babakan sekitar 1 kilometer untuk bakar lemak  melihat workshop pembuatan batik Betawi.  Yup, jadi rupanya Betawi juga punya batik lho. Ciri-cirinya, warnanya gonjreng-gonjreng tidak seperti batik Jawa yang warnanya didominasi coklat tanah. Wayang Betawi juga ada tapi tokohnya bukan Pandawa Lima tapi Pitung, Ji’i, Kompeni dan lain-lain. Indahnya keragaman budaya negara kita ya J




Sepanjang jalan menyusuri danau Setu Babakan berderet kios-kios yang menjual aneka produk Betawi. Ada dodol, rengginang, kue satu, akar kelapa, bir pletok, juga hiasan meja berbentuk ondel-ondel. Di sini, akhirnya tangan saya ga kuasa juga untuk nenteng oleh-oleh yaitu Dorogdog atau kerupuk kulit dan rengginang. Lebih murah harganya sih, dibandingkan kemarin pas beli di Rancaekek.


toples tester kerupuk kulitnya kocak ih. cobain aje, gak beli gak pape :)

Meski cuaca hari itu agak dingin karena hujan terus, tapi syukur alhamdulillah, kami ga ngerasa dingin sama sekali karena kipas bambu dari anglo panasnya pak Udin sang pembuat kerak telur sudah menghangatkan kita, hahahaha... *Becanda ya pak

Sambil nongkrong nungguin pak Udin mendemokan cara membuat kerak telur, pak Udin juga menawari kami untuk membuat sendiri kerak telur kuliner khas Betawi yang penyajiannya mirip-mirip kebab gitu. Kata Pak Udin, “kalau mau makan kerak telor ga usah nunggu PRJ buka, neng. Kelamaan. Di sini juga ada.”



Lalu pak Udin memberitahukan step-stepnya. Pertama, masukkan beras ketan yang sudah direndam di wajan. Ratakan. “Habis itu masukkan ini, masukkin ini, masukkin ini,” sambil tangannya memasukkan garam dan Ajinomoto. Katanya, pak Udin sudah lama menggunakan Ajinomoto dibandingkan merk lain. Beda aja rasanya, katanya. Siip deh pak, emang bener koq. Enak saat saya disodori sebungkus kerak telur oleh pak Udin. “Boleh dibungkusin buat oleh-oleh ga ya pak? Enak sih.” Hihihihi....

Dan yang terakhir, ketika hujan masih mengguyur Setu Babakan, perut saya kembali dihangatkan oleh bir Pletok yang baru matang. Alhamdulillah, jadi ga masuk angin deh. Bir pletok adalah minuman penyegar yang terbuat dari beberapa campuran rempah dimana salah duanya yaitu jahe dan merica dan bisa diminum dalam berbagai suasana. Mau hangat atau dingin juga sama enaknya.


Meskipun namanya Bir tapi minuman ini sama sekali tidak bikin mabuk. Justru manfaatnya baik sekali untuk kesehatan karena di dalam ramuan ini mampu mencegah masuk angin, meningkatkan nafsu makan, melindungi sistem pencernaan, memperlancar aliran darah dan juga ampuh untuk mencegah kanker.

demo membuat bir pletok oleh duo Ichi yaitu ibu Ika dan Ibu Achi

Bir Pletok merupakan minumas khas Betawi yang keberadaannya hampir punah.  Untuk itu sudah sepatutnya kita menjaganya agar lestari. Nah, ada banyak cara yang bisa kita lakukan untuk menjaga kelestarian kebudayaan lokal kita salah satunya adalah dengan mencintai kuliner lokal khas Indonesia. Misalnya saja, dengan memasak sendiri di rumah menggunakan bahan-bahan alami dan penguat rasa Ajinomoto yang enak dan gurih sehingga anak-anak kita pasti lebih menyukai kerak telor dibandingkan pizza. Percaya deh 

Wah, seharian dalam event “UmamiFoodMarathon bareng teman-teman food Blogger dan Ajinomoto dan tabloid Bintang jadi mengubah mindset saya mengenai MSG. Dan saya sudah buktikan, seharian kulineran di tiga tempat, ga bikin kepala saya pusing karena kelebihan mecin. Paling efeknya hanya ngantuk karena kekenyangan saja hahahhaaa...


rombongan food blogger bareng Ajinomoto dan Tabloid Bintang. 

 



38 komentar:

  1. sukaaa makanannya enak semua, kayaknya saya bakal ke sana lagi nih karena ketagihan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya uni, saya pun. sampe sekarang masih terkenang-kenang rasanya ya heheh

      Hapus
  2. jadi fokus ke tips masak jengkolnya nih. hihi nice tips Pak Wandi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayolah bikin masakan jengkol nanti aku diundang ya ehehehee

      Hapus
  3. Masakan rumahan tapi tetap nikmat ya. Itu bisa dicontek menu Warung makan Mak Dower.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jadi ga kaya makan di rumah sodara ya ri

      Hapus
  4. Bacanya aja udah bikin wareg..kpn kita kesana lg yaa

    BalasHapus
  5. Mbakkkkk, udah maju selangkah nih minta belajar ilmu perjengkolan sama ownernya hihihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah makanya masak jengkol li, nanti aku diundang yeee hahaha

      Hapus
  6. asik banget umami food marathon kemaren. hepi, kenyang, plus dapet pencerahan tentang msg safety. jalan2 lagi yuuuk

    BalasHapus
  7. Itu udaaang, nantangin banget deh!

    BalasHapus
  8. Aku di warung makan mak Dower belum marem mba, ahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kudu datang lagi mba ben marem hahaha

      Hapus
  9. Manteep... Intinya mah pake MSG sesuai takaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jun, semua hal kalo kebanyakan juga ga enak

      Hapus
  10. enak semuuaaa madyangannya...pengen balek mampir ke warung mak dowerrrr :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajak dooongggg, aku pasti nyenengke klo diajak makan hehehehe

      Hapus
  11. resep keluarga yg enak2 banget deh ya mba di mak Dower.. mau bawa keluarga akooh ksana hihi

    BalasHapus
  12. Ga pelit ilmu dan baik banget ya itu Pak Wandi, sampai mau bagi tips cara merebus jengkol, hahaha. Suamiku penggemar jengkol mak, tapi aku ga suka, hahaha

    BalasHapus
  13. Bagi sebagian orang termasuk saya, ketika MSG nya berlebih, badannya memang punya sinyal langsung. Makanya MSG tetap aman asal takarannya pas ya. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi di kulineran yang kita makan ga berasa kalo kita makan micin juga ya, saking halusnya rasanya kali ya hehehe

      Hapus
  14. MSG aman yaaaa.. nggak takut lagi deh pakainya... jengkol di mak dower kemarin enak banget emang.. kudu sabr ye masaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. jujur, setelah puasa makan MSG sekian lama, baru kemarin aku berani makan mba hihihi

      Hapus
  15. Hmm.. MSG buat penambah selera makan bagiborg2 yg nafsu makannya berkurang karena sakit atau masalah hormon ya? Bener.. efeknya jadi gizi yang masuk juga banyak. Yg bikin bodoh itu.. makan msg tanpa lauk pauk dan nasi ya. Msg doang digadoin hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha, makanya yang salah kaprah jd dilurusin ya de

      Hapus
  16. wah berarti sekarang jangan pakai ngatain anak-anak dengan generasi mecin ya hihi.. Baca ulasan mbak Woro aku nelen-nelen ludah deh ihh, mendadak lapar, aneka menunya kegemaranku itu, apalagi kalo pakai sambel ada petenya, haha.. Kereeen acaranya, btw naik berapa kilo nih habis makan sebanyak itu #ups hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh suka juga sama pete? waah perlu meet up bareng kita nih mak biar ada temennya yang nambah lingkar pinggangnya hahaha

      Hapus
  17. gegares sampe gragas ya, Mbak. Abis enak semuanya, sih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, lupain diet, diet lagi besok aja.. hahaha

      Hapus
  18. aku kemarin ngabisin banyak cue ngacir sama cumi lenongnya di warung mak dower, semuanya enak-enak ya mba tapi aku gak sempet nyobain jengkolnya huhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ga sempet nyobain cue ngacirnya yes, malah gadoin bawangnya aja. jengkolnya nampol banget. tuh kan inget lagi jd ngeces lagi aku, deuuhhh

      Hapus
  19. Jadi budaya betawi itu diadaptasi dari cina dan arab ya mba.. hihihih

    BalasHapus