TIPS MENGOLAH JENGKOL

Kenal jengkol?? Siapa yang ga kenal coba sama jengkol? Dari jajaran warteg, naik dikit ke jajaran warung padang, sampe beberapa resto juga ternyata udah ga canggung lagi menghadirkan menu jengkol lho.. J Ciri-ciei jengkol, bijinya berkeping dua dan berkulit coklat mengkilat.  Dengan bau yang menyebar di sepenjuru dunia, orang yang makan jengkol biasanya langsung dapet stempel, “Dasar udik loo..”.

Walaupun kesannya  ‘udik’ banget, tapi diam-diam banyak yang suka juga lho. Tapi biasanya orang memang makan yang satu ini hanya ketika di rumah saja. Mungkin sungkan akibat polusi udara yang ditimbulkan. Mau ngobrol jadi sungkan, takut lawan bicaranya menyingkir. Mau buang air kecil di toilet pun juga sungkan, karena air seni pun jadi ikut bau juga.

Saya ga malu mengakui bahwa saya penggemar jengkol. Aneka olahan dari jengkol pasti saya ganyang tanpa mesti menjaga perasaan hati saya untuk khalayak ramai J mau tau caranya?

Dari berbagai sumber, saya mencoba satu demi satu tips mengolah jengkol agar ga bikin bau. Silakan pilih mana yang sesuai ya ;)

1.       1. Sewaktu merebus jengkol, ada yang menyarankan untuk menambahkan segenggam bubuk sekam padi bakar (abu gosok). Dengan tips ini, rasa jengkol lebih pulen tapi bau mulut hilang sementara air seni tetap bau juga 

2.      2.  Ada juga yang menyarankan, untuk menambahkan beberapa sendok kopi bubuk dalam rebusan jengkol. Dengan tips ini, rasa jengkol menjadi agak pahit dikarenakan efek dominan dari bubuk kopi tadi, tapi bau mulut hilang dan air seni tidak berbau 

3.      3. Saya pernah mengikuti saran chef dari sebuah program masak di tv, bahwa dengan menambahkan beberapa lembar daun jeruk sewaktu merebus jengkol bisa mengurangi bau jengkol. Dengan tips ini, bau mulut masih ada dan air seni pun tetap bau 

4.      4.  Ada saran lain yaitu rebus jengkol seperti biasa sampai matang. Lalu diamkan selama 4 hari untuk membuang racun dan bau jengkol. Setiap pagi, air rendamannya diganti lagi dengan air bersih, karena air rendamannya akan berbuih putih dan keruh warnanya. Dengan tips ini, jengkol memang tidak berbau lagi, dan air seni pun juga tidak berbau. Sayangnya, mau makan jengkol jadi mesti ketunda deh  

Naah, ini jengkol balado buatan saya, buatan anda mana? :D 


Komentar