Kamis, 20 Maret 2014

TIPS MENGOLAH JENGKOL

Maret 20, 2014 27
Kenal jengkol?? Siapa yang ga kenal coba sama jengkol? Dari jajaran warteg, naik dikit ke jajaran warung padang, sampe beberapa resto juga ternyata udah ga canggung lagi menghadirkan menu jengkol lho.. J Ciri-ciei jengkol, bijinya berkeping dua dan berkulit coklat mengkilat.  Dengan bau yang menyebar di sepenjuru dunia, orang yang makan jengkol biasanya langsung dapet stempel, “Dasar udik loo..”.

Walaupun kesannya  ‘udik’ banget, tapi diam-diam banyak yang suka juga lho. Tapi biasanya orang memang makan yang satu ini hanya ketika di rumah saja. Mungkin sungkan akibat polusi udara yang ditimbulkan. Mau ngobrol jadi sungkan, takut lawan bicaranya menyingkir. Mau buang air kecil di toilet pun juga sungkan, karena air seni pun jadi ikut bau juga.

Saya ga malu mengakui bahwa saya penggemar jengkol. Aneka olahan dari jengkol pasti saya ganyang tanpa mesti menjaga perasaan hati saya untuk khalayak ramai J mau tau caranya?

Dari berbagai sumber, saya mencoba satu demi satu tips mengolah jengkol agar ga bikin bau. Silakan pilih mana yang sesuai ya ;)

1.       1. Sewaktu merebus jengkol, ada yang menyarankan untuk menambahkan segenggam bubuk sekam padi bakar (abu gosok). Dengan tips ini, rasa jengkol lebih pulen tapi bau mulut hilang sementara air seni tetap bau juga 

2.      2.  Ada juga yang menyarankan, untuk menambahkan beberapa sendok kopi bubuk dalam rebusan jengkol. Dengan tips ini, rasa jengkol menjadi agak pahit dikarenakan efek dominan dari bubuk kopi tadi, tapi bau mulut hilang dan air seni tidak berbau 

3.      3. Saya pernah mengikuti saran chef dari sebuah program masak di tv, bahwa dengan menambahkan beberapa lembar daun jeruk sewaktu merebus jengkol bisa mengurangi bau jengkol. Dengan tips ini, bau mulut masih ada dan air seni pun tetap bau 

4.      4.  Ada saran lain yaitu rebus jengkol seperti biasa sampai matang. Lalu diamkan selama 4 hari untuk membuang racun dan bau jengkol. Setiap pagi, air rendamannya diganti lagi dengan air bersih, karena air rendamannya akan berbuih putih dan keruh warnanya. Dengan tips ini, jengkol memang tidak berbau lagi, dan air seni pun juga tidak berbau. Sayangnya, mau makan jengkol jadi mesti ketunda deh  

Naah, ini jengkol balado buatan saya, buatan anda mana? :D 


Rabu, 12 Maret 2014

BE A FASHION MODEL

Maret 12, 2014 10
Hal mudah akan terasa sulit jika yang pertama dipikirkan adalah kata SULIT. Yakinlah bahwa kita memiliki kemampuan dan kekuatan. Cheers.. :)

Behind the scene
“Aaaahh… yang bener nih, Mak? Ga salah nih milih aku?” jawabku spontan saat mendapat pesan FB dari mak Riski (salah satu panitia SB 2014). SB 2014 itu sendiri adalah singkatan dari Srikandi Blogger, suatu event penghargaan bagi para blogger perempuan yang tergabung dalam KEB (Kumpulan Emak Blogger).  Di event ini, aku diminta untuk menjadi bagian dari pengisi acara sebagai model fashion shownya.
Apa iya aku bisa? Apa iya aku masih pantas (malu aah sama umur :P) sebagai model? Takutnya mak Riski salah orang gitu lho, secara, selama 7 tahun menjadi totally housewife jarang banget aku dandan. Pilihan bajuku pun es te de alias standar emak-emak banget hihihi…

Bukan tanpa alasan aku menggeser pilihan baju sehari-hariku. Pertama, aku kan ngantor di rumah aja, jadi terima orderan flannel ya ga perlu dandan toh? Kedua, kegiatan ku sehari-hari pun, seperti antar anak sekolah, ngirim orderan ke jasa kurir, belanja, semuanya juga ga harus dandan toh? :D (peeww.. alasann!!)
Yang blingsatan malah anak-anak. Ga berenti mereka menyuntikkan semangat untuk maju terus pantang mundur. “Ya elah Bu, sekali-kali dong dandan. Tuh liat Soimah di TV aja biar kata cempreng dan ndeso gitu tapi kan cantik bu.” (ealaaahh.. koq Soimah, siih? L)

Akhirnya aku pun nekat memutuskan bilang “ya” ke mak Riski. Setelah mengiyakan, aku sempet gamang lagi. Gilaa, ini bener-bener keputusan ternekat dalam hidupku. Memang bukan hal yang mudah ternyata mengatasi sindrom ketidak pedean dan kegrogian tampil di depan umum lagi, setelah lama tidak menyandang gelar sebagai wanita kantoran hehehee..

Gladi Resik 
H-1, hari Sabtu tanggal 8 maret,  sesuai rencana emak-emak model harus gladi resik di lokasi. Duuh, ketemu emak-emak super rame bikin kecanggunganku lumer seketika. Sebenernya tokoh-tokoh (kenapa tokoh yah?) yang wirawiri di wall banyak yang belum aku kenal, tapi sambutan mereka sangat luar biasa bagiku. Dari yang malu-malu, akhirnya keluar deh aslinya, sangat memalukan.. hahaha…


oia, sempet juga saling bahu membahu beres-beres goodie bag dari Rinso, Sari Husada, Sari Ayu. 


Hari H
Aku berangkat dari Cileungsi naik bis umum aja, abisan takut kalo bawa kendaraan nanti jalur Museum Nasionalnya ditutup untuk Car free day, bisa mateng deh aku muter-muter ga puguh. Oleh sebab itu, aku telat sampe lokasi, sorryyyy prens… L Padahal, rencananya seluruh pengisi acara diminta datang pukul  7 pagi, tapi aku sampe kurang lebih jam 9, hadeuuuhh…

Buru-buru ke ruang rias, wiiyyhh banyak yang udah rapi jali deh, cuantik-cuantik banget, sampe ga ngenalin J
 Mak riski, dengan sigap ketika liat aku baru sampe dan masih terpana liat emak-emak cantik tea langsung digamit ke pojokan. “Mak, pilih deh bajunya yang mana yang disuka”, katanya. System GPL,  ga pake lama, ambil item aja deh gaunnya. Paling aman ya pake item ajalah, ya ngga?? J

Selesai ganti baju, balik lagi ke ruang depan, ruang riasnya. Aku diarahkan ke kelompok tengah ruang, ternyata di sinilah team penata rias untuk seluruh emak modelnya. Di bagian ujung team penata rias untuk panitia, dan di ujung satu nya lagi untuk penata hijab. Dengan celemek kuning yang eye catching, mbak-mbak penata rias dari SARI AYU ini tampak professional sekali. Sampe minder aku liat wajahnya yang kinclong-kinclong.. :D


Ga lama menunggu, aku pun siap di make over. Pokoknya, aku sih pasrah aja mau diapain sama mbak Make up Artistnya. Selama di make up, hati mulai kebat kebit terus, sampe kelupaan nanya nama mbaknya (sorry ya mbak, andai waktu bisa diulang lagi J). Selama 15 menit kurang lebih deh, selesai juga wajahku di make over. Jreeeennggg… prok..prokk..proookk.. jadi apa gerangan? (inget sama pak Tarno pesulap J)
Takjub aku liat wajahku sendiri J. Sumpah, beda banget aku. Mbaknya memang hebat memake over wajah ya. Dia pinter banget menutup kekurangan wajah kemudian  diseimbangkan dengan kelebihan wajah kita.  Dengan mata siwer lantaran kacamata yang biasa nempel di hidung musti dilepas, biar bulu mata anti badainya Syahrini ga tabrakan sama lensa kacamata gitu lho, aku mulai sedikit narsis, ga jemu-jemu liat cermin. Ini hal yang lumrah kan ya prens, naluri wanita cuuuyy… J

Perut sudah kukuruyuk, konsumsi makan siang dari catering NY. Hendrawan pun sudah siap dimakan.  Tapi ragu-ragu ah makannya. Takut luntur make up nya. Tapi kata emak-emak model lainnya, ga usah kuatir luntur, secara make up merk PAC (Professional Artist Cosmetic) by SARI AYU ini memang fine quality dan water resistant sebanding dengan rupiah yang nolnya ada enam itu. Ooohhh begituuuu…

Mendekati detik-detik performance, entah mengapa, rasa deg-degan mulai mencair. Walaupun cuma ngintip dari belakang panggung, aku merinding denger suaranya mak Waya dan mak Echa nyanyi. Subhanallah, suara mereka bagus sekali.

Daaaannn… it’s time for perform J

Satu-satu bergantian emak model berjalan dan berpose sesuai arahan mak Mira kemarin. Inget, pasang tampang judes, jangan pecicilan. Bahu tegak, tangan jangan di ayun.Untung ga blank ya kepalaku, secara ketika lagi jalan di stage, aneka blitz kamera dari berbagai media dan teman-teman sesama blogger bikin shock sekejap J



Alhamdulillah, selesai perform, di ujung back stage, mak Mira menyambut kami dengan luapan kegembiraan. Semua saling berpelukan, airmata bahagia, dan rasa haru tumpah ruah deh..


Terimakasih KEB, terimakasih mak Panitia, terimakasih emak-emak model, senang sekali aku dipertemukan dengan emak-emak luar biasa dan super keren di komunitas ini. Sungguh, banyak pelajaran berharga aku petik di event itu. Yups, aku telah sukses mengatasi rasa takut yang ga perlu. 

Bahwa, sebenarnya kegagalan kita bukanlah karena adanya kesulitan yang menghambat langkah kita. Tetapi karena ketidak beranian untuk melawan rasa takut dalam diri.