Senin, 04 Januari 2016

Rendesvous Di Fresh Market Kota Wisata

Sudah lama banget saya ngga mampir ke pasar Fresh Market Kota Wisata. Ada 3 tahunan deh kurang lebihnya. Pasalnya anak-anak sudah ngga ada lagi yang sekolah di SD Hangtuah 7 Ciangsana, jadi jalur kendaraan saya sama sekali sudah ngga lewat sana lagi.

Menjelang musim hujan seperti ini, kaldu bakso wajib banget dijadikan stok di kulkas. Dan kaldu bakso yang saya maksud hanya ada di Fresh Market. Itulah makanya mau ngga mau saya harus ke Fresh Market, khusus untuk beli kaldu bakso tersebut. Pertanyaannya, percaya ngga saya ke Fresh Market cuma buat beli kaldu bakso aja? Hahahaa..

Begitulah ya jadi ibu-ibu, niat hati cuma beli kaldu bakso, jadi beli ikan, beli rempeyek, beli sayuran dan lain-lain. Selesai belanja, perut belum lapar malah mampir makan soto mie Sakaton favorit saya di dalam pasar. Mumpung ke Fresh Market, bisik cacing dalam perut, melegalkan perbuatan berdosa saya. *apa sih?

Selesai makan soto, melewati toko kue basah Cie Natalie saya jadi mampir lagi beli Lemper buatannya yang enak banget. Itu juga lantaran ngga enak hati, karena saya dipanggil-panggil sama Cie Natalie yang sudah saya kenal sejak lama. Rencana sekedar 'Say hello' sesaat dan tukar kabar malah molor jadi setengah jam untuk ngobrol. Ngobrolin apa? Ya ngobrolin teman yang mengenalkan kami dulu. Kenal sistem 'Getuk tular' istilahnya.
Eiiitts, ini beneran ngobrol ya bukan rumpi. Saya skip info sekian lama kabar teman saya itu dikarenakan kepindahannya ke Balik Papan Kalimantan dan Cie Natalie justru masih keep in touch dengannya. Syukurlah, tali silaturahim jadi tersambung lagi.

Oiya, tadi di tukang tempe, saya beli satu papan tempe. Tempe di sini enak banget, ngga asem, pembuatannya bersih, ngga ada campuran biji jagung dan ngga ada kulit kedelai yang nempel. Jadi digoreng biasa pakai garam aja udah enak. Nah, saya tau lapak tempe enak ini dari Mama Rio, teman sekolahnya mba Nala dulu.

Si Mas sambil membungkus tempe dan mencari uang kembalian, dia nanya kabar kenapa lama ngga pernah liat saya belanja lagi. Ujug-ujug dia memasukkan 3 buah tempe gembus dicampurkan begitu saja di plastik kresek tempe yang saya beli tadi. Katanya, buat anak-anak. Masih ingat rupanya si Mas kalau dulu saya suka pesan tempe gembus.

Alhamdulillah, makasih bonusnya ya Mas. Duuh, jadi malu saya deh. Kebayang dulu modus banget ngarepin bonus dengan sok akrab ngajak ngomong si Masnya pake boso Jowo. Padahal bahasa Jawa saya nak nuk nak nuk, alias gelagapan. *isshh,janganditiruya

Mengenai Fresh Market, tempat ini memang mempunyai ikatan kuat bagi saya. Bukan sekedar tempat bertemunya penjual dan pembeli, tapi lebih dari itu. Ada keterikatan yang ngga saya temukan di pasar lainnya. Semacam kekangenan jika lama ngga mampir belanja ke sini. Mungkinkah penjual di Fresh Market juga merasakan hal sama seperti saya. Ada perasaan kehilangan jika lama ngga jumpa pembeli lama, apalagi yang seperti saya. Iiisssh, sok seleb ah! Hahaha

Tidak ada komentar:

Posting Komentar