Senin, 18 Januari 2016

Jalan-jalan Tanpa Rencana


saya dengan kakak, kata orang kami kaya kembar. Bener ga? :)
Pernah jalan-jalan tanpa rencana? Saya pernah, sering malah. Nah, kemarin sejarah berulang lagi, kali ini mau ngukur jalan ke puncak Pass hihihihi... 

Ceritanya, kakak saya yang di Ciledug mampir ke rumah habis kondangan ke Halim. Niat awalnya sih cuma mau pijat sama tukang pijat langganan saya. Tapi niat tinggal niat, sulungnya yang mau berangkat ke Papua ngajak ke Puncak Pass, mumpung belum berangkat. Lagian tanggung udah sampe Cileungsi katanya. Okelah, lanjooottt!
Kami berangkat sekitar jam 3 sore via Cianjur. Jalanan naik turun dan belokan tajam malah nambah adrenalin kami. Woowwwww, tancaaap gaan! 

Finally sampai Cianjur juga selepas Maghrib. Di sini kami isi perut dulu di daerah Mahleber. Jejeran kuliner kaki lima menarik hati kami. Lokasinya di depan Alfamart. Kuliner gerobakannya ada Ayam gantung, Nasi goreng, Sate, Soto, Bubur Ayam. Sementara itu untuk warungnya ada pilihan Warung Sunda, Nasi Padang, Bakso dan Mie Ayam. Komplit deh. 

Saya penasaran dengan Sotonya. Biasanya kan jenis kuah soto tiap daerah itu berbeda kan. Bener saja, dari tiga pilihan soto ayam, kikil, atau babat kuahnya sama-sama santan kuning. Harganya juga murah, cuma Rp 16ribu udah sama nasi. 

Dilengkapi soun, tomat, daun bawang dan emping, soto khas Cianjur jadi mirip Soto Betawi deh. Bedanya Soto Betawi kuahnya putih sementara Soto Cianjur ada  penambahan kunyitnya jadi berwarna kuning. Variatif warnanya ya,  ada kuning di kuahnya, merah di irisan tomatnya, putih di suiran sounnya. Yummy... 

Nah menariknya, meski cuma makan ala gerobakan, nasi disediakan di Rice Cooker oleh abangnya. Jadi kami dipersilakan mengambil sendiri nasinya. Etdah, bener nih, Bang? Kita kan ga ada jaimnya kalo lagi laper. Ga nyesel bang? Hahaa.. 

posisi selalu berempat kaya gini hahaha

Selesai makan kami langsung cus ke arah Puncak Pass via Cipanas. Sampai di daerah Rindu Alam kami berhenti dulu. Biasa deh numpang parkir doang demi selpi welpi hihihi.. 

Lokasi ini emang yahud banget buat foto-foto. Jalan berkelok-kelok keliatan indah banget dari posisi ini. Suhu udara juga udah beda, nafas kami ada uapnya lho. Isssh, jangan norak gitu deh! Hahaa.. 

Sayang kamera hape saya ga gitu bagus ambil foto kalo malam. Meski udah pake blitz tetep hasilnya ga uyuhan. Lain kali kalo ada kesempatan lagi saya ulangin caption foto di sini ya. Janji. *elapairmata

Puas main di sini kami cus lagi turun ke arah mesjid At Atawun. Mesjid megah di atas puncak gunung membuat saya merasa seperti butiran debu di jagad kosmik planet bumi. Indah banget. 

jagung bakar tiga rasa Rp 8 ribu

Sekuteng Rp 8 ribu
Di sekitaran lokasi ini kembali jejeran kuliner menggoda iman. Aneka lapak jagung bakar, sekuteng, bakso dan souvenir khas bogor berdampingan menunggu kami datangi. 

Budenya anak-anak milih ubi bakar Cilembu setengah kilo Rp 14ribu buat dimakan rame-rame. Lumayan nendang deh perut. Bakso kepala bayi incaran kami dari awal malah urung dicobain, ngga kuat perutnya. Saya sendiri cuma sanggup ngemil iseng aja yaitu sekuteng seharga Rp 8ribu. Sementara anak-anak kepingin Jagung Bakar tiga rasa seharga Rp 8ribu. Saya sempet protes ke abangnya, kenapa jagungnya cuma tiga rasa aja, padahal  kalo ada saya mau da pesen rasa yang tertinggal, bang. eeaaaa... husssh!!!

kalo udah ngumpul, yang gede jadi bayi lagi, lalu yang bayi jadi apa? hahaha


Puas ngadem di sini, kami pulang. Apabila berangkatnya lancar meski jauh karena muter ke Cianjur, pulangnya kami malah kena macet parah. Baru aman setelah masuk tol. Cape banget. 

Anyway, thanks for today ya. Asyiknya jalan tanpa rencana ya gini. Menclok sini menclok sana yang penting sampe dan kesampean makannya hahaha...

8 komentar:

  1. Terakhir ke Puncak waktu masih bocah banget. Sekarang, udah kalah sama males kena macet. Harga-harga di sana masih nggak beda jauh sama dulu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pipah, macetnya ga ketulung2 emang, untung bukan aku yg nyetir hahaa

      Hapus
  2. saya pernah ke Masjid At-Taawun di Puncak ini, dinginnya maknyoos hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg dicari emang yg begini ya mba, hawa dingin hehee

      Hapus
  3. wii asik...mendadak emang seruu.. aku jg pernah cuma ke puncak buat maem di cimory trus balik lagih

    BalasHapus
  4. wisata kuliner ini namanya, makan-makan terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. habis yg dicari ya bolak balik cuma kuliner aja yang menarik sih mas

      Hapus