Senin, 11 Januari 2016

Ibu Pelit!!!

Mata Dega plirak plirik ke mangkok besar berisi ayam gulai hasil masak selepas Subuh tadi. Hmmm, mendadak saya jadi ngerti masalahnya.

"Jadi, kamu nangis karena sama Ibu kamu ngga dibolehin nambah kuahnya?"

Dega mengangguk. Air matanya masih berlinang. Sambil sesenggukan dia menghujat, "Ibu pelit!"

Saya jadi mau ngakak campur kasihan deh. Jadi ingat pelem Ratapan Anak Tiri, hihiihiih..

"De, jangankan kuahnya. Ayamnya kalo kamu mau nambah, masa Ibu ngga kasih?"
Dega menatap saya lama masih dengan genanganair mata, mencari kepastian jika saya ngga bohong.

"Makanya cicipin dulu rasanya dong. Kalau kepedesan, nanti kamu ngga doyan. Kalau ngga doyan, nanti nasinya ngga di makan. Kalau ngga dimakan, nanti mubazir. Kalau mubazir nanti Allah marah."

Saya melanjutkan, "Rasullah juga kan ngajarin, 'makan sebelum lapar dan berhenti sebelum kenyang', jadi ngga berlebih-lebihan. Ngerti??"

Kali ini Dega menunduk dalam. Saya tau, dia sudah paham maksud kata-kata saya yang seperti kereta api. Panjang. 

"Sini kamu peluk Ibu aja deh." Panggil saya agar Dega mendekat.

Dia beranjak, pelan-pelan mendekat, tapi air mukanya sudah berubah. Sudah lebih tenang.

Kemudian kami berpelukan lama. Untuk menuntaskan, saya kecup keningnya, dan mengingatkannya untuk berangkat ngaji. Jam sudah mendekati pukul 08.00, waktunya belajar ngaji di Madrasah.

"Nanti pulang ngaji, makan ronde ke dua yah?" Saya tawarkan yang pasti ngga akan Dega tolak deh.

Pagi-pagi Cileungsi sudah kebanjiran. Padahal hari terang benderang ya? Rupanya ada yang baper, eh salah.. rupanya ada yang laper... hahaha...






17 komentar:

  1. Dega langsung meleleh mendengar penjelasan ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gara-gara laper atau baper jadi banjir deh mba hahaha

      Hapus
  2. Jadi kangen ibu di rumah. Salam kenal mb

    BalasHapus
  3. hehehe, masakan ibu biasanya memang paling enak sih :)

    BalasHapus
  4. Itu gelas sampai tandas
    Betapa dega pun mendaskan hatinya
    Telah lega, mengerti penjelasan Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, dia marah karena dikira dilarang, padahal maksudnya kan ga gitu. Boleh asalkan... hihihi

      Hapus
  5. wkwkwk masa mau nambah ga dikasih sih
    baca ini jadi inget sama ibu dirumah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih ibunya pelit sih ya.. hahaha..

      Kenapa koq ingat ibu? Kangen dimarahi atau kangen masakan ibu?

      Hapus
    2. Iya nih ibunya pelit sih ya.. hahaha..

      Kenapa koq ingat ibu? Kangen dimarahi atau kangen masakan ibu?

      Hapus
  6. saking bapernya dega atraksi makan gelas, debus

    BalasHapus
  7. So sweet! ^__^ Untung ya emaknya Dega punya radar. kalau emak lain tuh anak dah diomelin ngkali, nangis tanpa penjelasan. Hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa.. Dega emang sensitif mak, jadi baper disangkain ga boleh tanpa alasan hahaa

      Hapus