Kamis, 31 Desember 2015

Rasa dan Harga Nendang Ayam Bakar Sogo Kalimalang

satu porsi paket B : nasi, ayam bakar, sambal, lalap, es teh manis Rp 18.000,-

Beres urusan perpanjangan STNK yang memakan waktu sampai berjam-jam akibat mbludaknya pengunjung, waktu ngga terasa sudah menunjukkan jam 16.30. Sudah sore banget untuk makan siang ya? Hohhoohoho… Herannya baik anak-anak, suami dan saya sendiri ; semua sepakat ngga mau jajan di kantin Samsat. Kalau saya dan suami sih cukuplah bekal air minum dari rumah dan kurma untuk sekedar pengganjal perut. Sementara alasan anak-anak  lain lagi, mereka sengaja bersabar supaya kepengenannya makan ayam bakar Sogo di Kalimalang dipenuhi.
 
tampak depan RM Sari Rasa yang beken dijuluki Ayam Bakar Sogo 
Siip, saya dan suami setuju. Dari kantor Samsat Kebon Nanas kami belok kiri ke arah Kalimalang. Menyusuri sepanjang jalan raya Kalimalang, ngga perlu waktu lama sampailah kami di Rumah Makan Ayam Sogo di Jalan raya Inspeksi Saluran Kalimalang Blok E No. 28 Jakarta Timur. Wiiyh, tumben lancar. Mungkin akibat pelebaran jalan di sepanjang jalan ini kali ya?

RM Sari Rasa yang lebih dikenal dengan Ayam Bakar Sogo masih sama seperti dua tahun lalu terakhir saya datangi. Susunan meja-meja berbaris dalam empat shaf. Sepi sekali, hanya kami sekeluarga saja. Pesanan favorit kami, ayam bakar dan sambalnya yang manis pedas ala khas Solo masih sama rasanya seperti era 90-an lalu. Dan yang mengagetkan saya, harganya-masya Allah-murah sekali.
 
Kebayang dulu di jaman keemasannya, meja-meja ini ngga pernah kosong lho. 

Berikut rincian harga makanan yang saya bayar :

-          3 paket B : nasi, ayam bakar, sambal lalap, es teh manis @ Rp 18.000 = Rp 54.000,-
-          1 nasi, ayam bakar, sambal, lalap Rp 15.000,-
-          1 Es Jeruk Rp 6.000,-
-          2 porsi Somay @ Rp 9.000,- = Rp 18.000,-
-          1 Ayam bakar, sambal, lalap (untuk dibungkus buat mba Nala) Rp 11.000,-
  

nih, saya kasih daftar haganya :)

Saya membayar hanya Rp 104.000,- untuk makan yang mengenyangkan, rasanya enak, dan tempatnya bersih. Sayang sekali, tempat nongkrong anak sekolah dan mahasiswa Kampus Borobudur di era 90-an sampai era awal 2000-an sudah mulai berkurang pamornya. Dulunya, rumah makan ini pernah menjual Somay Gope sehingga dijuluki SoGo oleh anak gaul Jakarta pada masa itu. Lucu ya, padahal banyak yang mengira nama Sogo diambil dari nama Departement Store, lho.

ini juga :)

RM Sari Rasa yang berfokus pada sajian ayam bakar dan ayam goreng khas Solo ini didampingi sambal bajak dan sambal korek yang sama-sama enak. Bingung pisan milihnya. Menu andalan lainnya tinggal Somay yang harganya sudah ngga gope lagi. Sementara itu Es teler dan mie ayam yang dulu pernah jadi menu favorit sudah menghilang seiring pamornya yang semakin redup. Sayang sekali.

Oh iya sampa lupa, RM ini pernah juga masuk lho di buku berjudul "Kencan Jakarta Tempat Kencan Murah Meriah!" karya Anisa Anindhika terbitan Gagas Media untuk tempat makan di Jakarta kurang dari Rp 50.000,-. Waah, bener-bener tempat makan yang layak direkomendasikan ya, kalau mau makan enak, bergizi, tempatnya bersih, murah harganya dan bebas pengamen. Jooosssss :D

Nah, gimana, penasaran dengan rasanya? Udah nyobain belum makan ayam Bakar Sogo? Yang ngakunya anak gaul Jakarta pada masa 90-an ngga sah deh ngaku-ngaku jadi anak gaul kalau belum mampir ke ayam Sogo hihihihi…


 
Wajah damai sentosa aka. kekenyangan hahaha





14 komentar:

  1. Lho ini kayaknya tempat makan yg hits wktu aku sma. Tiap pulang skolah suka maksi disitu. Dulu mah msh rumah bilik n rame banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mak, dulu itu booming banget ya meskipun tempatnya cuma dari gedek bambu aja, karyawannya semua lelaki, mau duduk aja sampe ngantri-ngantri hihihii

      Hapus
  2. Rp. 104.000,- untuk satu keluarga?? harga yang lumayan murah Mbak *jempol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk ukuran harga makanan di Jakarta dengan tempatnya yang bagus dan bersih mah udah jempol banget mba.. ^^

      Hapus
  3. ini dulu terkenal banget di Bekasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, sayang banget sekarang udah sepi. Miris ya kalo bayangin masa2 emasnya dulu, duduk aja sampe ngantri2

      Hapus
  4. apa karena persaingan jadi sepi atau pemasarannya sudah kalah mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya hokinya pas bangunannya masih gedek bambu gitu deh mas, karena sejak direnov jadi bangunan permanent, lambat laun ayam sogo kehilangan peminat. Sayang banget, padahal enak banget lho

      Hapus
    2. coba bangunannya tetap dipertahankan pake bambu, insaa allah laris seperti dulu. malah bisa buka cabang, ya mungkin hokinya mbak

      Hapus
    3. Sebenernya cabangnya ada 4 lagi mas, daerah bekasi semua. Saya ga tau rame atau ngga kalo di cabang2nya, blm pernah dateng sih. Tapi pusatnya ya di sini ini, yang saya datangi ini hehe

      Hapus
    4. Sebenernya cabangnya ada 4 lagi mas, daerah bekasi semua. Saya ga tau rame atau ngga kalo di cabang2nya, blm pernah dateng sih. Tapi pusatnya ya di sini ini, yang saya datangi ini hehe

      Hapus
    5. em, semoga dicabang nggak sesepi dipusatnya mbak

      Hapus
  5. Jadi penasaran sama rasanya. Sayang agak jauh dari tempat tinggal saya. *cegluk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nba nad tinggal di mana? Saya juga hitungannya jauh sih mba, ini sengaja mampir makan karena dari Samsat aja hehee

      Hapus