Selasa, 22 Desember 2015

Bakso Legendaris, Bakso Kumis Lapangan Blok S



Bakso Legendaris, bakso Kumis Lapangan Blok S 

Sepulang dari Anyer kemarin, kami mampir ke lapangan Blok S di bilangan Kebayoran Baru untuk ganjal perut dulu. Perjalanan jauh, letih dan dingin akibat hujan sepanjang jalan tadi membuat semuanya kompak untuk memilih kulineran bakso aja. Kenapa memilih ke bakso kumis blok S?

Jadi gini, bakso kumis ini sudah berdiri sejak era 1970-an. Sudah lama ya, saya malah belum lahir lho. Di era 1980-an, jaman saya masih SD, bakso ini ngetop sekali dan menjadi cikal bakal julukan tenar si bakso tenis. Rasanya dari masa ke masa ngga pernah berubah, enak, ngga bikin langit-langit mulut jadi berlemak. Kuahnya pas sekali rasanya, tanpa harus tambahan saus, kecap dan cuka, cukup dengan sambal rawit khas bakso kumis bagi saya sudah enak. Pas deh.

sistemnya prasmanan, ambil mangkok, taburi isian sesuka hati

Selanjutnya, si abang siap menuangkan bakso ke mangkuk kita 

Keunikan makan bakso kumis ini adalah sistem makan prasmanan. Jadi pembeli harus antri satu-satu mengambil mangkok, menaruh seledri, tongcay, bawang goreng, sambal, saus, kecap, cuka sesuka hati. Kemudian keunikan lainnya, bakso kumis tidak menyediakan mie atau bihun, sawi atau toge seperti penjual bakso pada umumnya. Jadi pure, hanya bakso dan kuah saja.

Soal harga, dulu era jaman 90-an masih Rp 2.500-an, kemudian beberapa tahun lalu harganya Rp 8.000 dan sekarang sudah Rp 10.000,- per butirnya. Mahal ya? Relatif ah. Bagi yang pernah ngalamin masa-masa nongkrong jaman muda kaya saya, lapangan blok S memang tempat favorit buat mengenang kembali jaman itu. Jaman lagi norak-noraknya liat bintang pelem nongkrong ya di sini ini, hehehe...

Ini dia tiga butir Bakso Tenis Kumis, seharga Rp 30.000,- 

Sayang, kalau mau makan di sini ngga bisa lama-lama. Ngga bisa nongkrong cantik lagi. Pelayannya yang rata-rata keluarga sendiri dari si empunya cuek bebek aja ngangkat mangkok yang baru aja disantap. Baru juga neguk Jeruk hangat, sang pelayan juga cuek aja ngelap-ngelap meja. Mungkin karena ramai banget, jadi mereka sengaja bersikap begitu. Saya maklum sih, tapi tetep jadi ga enak makannya, keburu-buru. 

Deretan surga kuliner lapangan Blok S

Nah, penasaran sama si bakso kumis lapangan blok S? Paling gampang nih ancer-ancernya, dari arah Trans TV Mampang jalan lurus aja sampai ketemu lampu merah. Setelah itu belok ke kanan,lalu ikuti jalan sekitar beberapa ratus meter. Lokasi lapangan blok S ada di sebelah kiri, patokannya kalau di kanan jalan ada Abuba Steak. Gampang koq nyarinya. Kalau masih bingung, saya juga mau nganterin koq heheh... 

14 komentar:

  1. Hahaha, seru nih, baru tau kalo beli baso bisa prasmanan gituh. Kapan2 melipir ke sini ah kalo lagi maen ke Jakarta. :)

    Salam kenal, Mba Diah.:)
    http://penjajakata.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal :)

      baksonya rekomended dari segi rasa, tapi pelayanan ngga rekomend ya

      Hapus
  2. enak mana sama bakso sukowati mbak? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak ini penyu.. tapi makan di tempat, kalo dibungkus buat makan di rumah rasanya beda ajah.. hihihih

      Hapus
  3. Rupanya penggemar bakso ya, hehehe. memang bakso itu makanan disuka semua orang ya mba.
    kapan-kapan perlu dicari nih, bakso lapangan blok S

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bakso adalah makanan yang bisa nembus gender dan nembus jaman, siapa aja pasti suka ya hehe.. ayo mba dicobain, ati2 ketagihan lho hehe

      Hapus
  4. keliatannya mantep juga tuh mbak baksonya, pas banget deh kalo pulang jumatan makan bakso :D
    disini juga lumayan baanyak pedagang bakso mba, tapi mungkin untuk rasa agak beda2 juga yah.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak pilihan tapi soal rasa emang blm ada saingannya sih mnurut aku.. :)

      Hapus
  5. dulu waktu masih kuliah beberapa kali makan di sana. Gak sering, sih, karena malas antrenya hahaha. Sekarang malah belum pernah ajak anak-anak ke sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga sah ngaku jadi anak jekardeh kalo belum ngunyah bakso kumis blok S ya mak hahhaa

      Hapus
  6. Patut dicoba Mbak, dulu kantorku deket di Ciniru itu, deket sama lapangan Blok S. Tapi kalau enggak bisa makcan piye neeeh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itulah derita kita mak tanti hihihihi..

      Hapus
  7. Dari sma makan di sini skrng udh ada cabangnya tapi kok enakkan yg di sini langsung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, enakan di sini, kenapa ya? Hehee

      Hapus