Rabu, 11 November 2015

Gara-gara Bullying

Kemarin sore sepulang sekolah Dega membawa cerita yang kali ini mengagetkan hati saya. Gimana saya ga kaget, enam orang kakak kelasnya (kelas empat) ketahuan menyiksa salah seorang temannya bernama A hingga luka-luka. Salah seorang saksi (teman satu kelas mereka) melihat A dibawa ke tempat sepi. Di tiang listrik yang sudah berkarat, A dipaksa memeluk tiang lalu enam orang tersebut ramai-ramai menggosok-gosokkan naik turun badan A ke tiang listrik hingga lecet dan luka-luka.

Melihat kejadian tersebut saksi mata segera melaporkan ke pihak sekolah. Tanpa buang waktu, A mendapat pertolongan dan dibawa ke puskesmas sementara ke enam anak tersebut langsung mendapat sanksi keras, dikeluarkan dari sekolah.

"Katanya, anak itu lecet sampe berdarah-darah dari dada sampe paha, Bu." Cerita Dega.

Hiiy, saya bergidik membayangkan posisi A saat itu yang tengah memeluk tiang. Jika dada dan pahanya sampai berdarah, pasti kemaluan anak itu juga sakit luar biasa.

Hati-hati saya bertanya ke Dega, "Dega kenal ga sama enam anak itu?"

Analisa saya, jika Dega kenal, bisa jadi ke enam orang tersebut sama-sama satu jemputan sekolah. Jika iya, bisa jadi ke enam anak itu sama-sama tinggal satu wilayah dengan kami. Duuh, jangan sampai ya Allah.

"Dega ngga kenal. Tadi di mobil jemputan, kata anak-anak yang sekelas sama mereka, anak-anak itu emang nakal, Bu."

Astaghfirullah al aldzim. Miris saya. Selama ini saya hanya tau berita seperti itu lewat televisi atau baca koran aja. Sekarang, di depan mata saya, di sekolah Dega dan Mas Tsaka ada kejadian bullying juga.

Sungguh, saya ngga mau beropini aneh-aneh mencari tau kenapa ke enam anak itu bisa berbuat tega pada temannya sendiri. Saya hanya kasian pada si korban. Kekerasan itu saya yakin ngga hanya membuat luka fisik aja, tapi juga mentalnya. Menurut saya, trauma penindasan itu bisa-bisa menyebabkan kepribadiannya jadi penakut sampai dewasa. Semoga aja sih ngga deh ya.

Atas kejadian tersebut pihak sekolah bersikap tegas memberi sanksi dengan mengeluarkan anak-anak itu dari sekolah. Saya sendiri ngga tau kenapa sampai ke enam anak tersebut dikeluarkan. Bisa jadi perbuatan ini ga baru sekali ini terjadi. Jika benar, bila dibiarkan, siapa yang bisa jamin kejadian yang sama ngga berulang lagi?

Memang kasihan juga sih, para pelaku yang masih anak-anak (masih berpikir pendek) pasti ngga akan menyangka tindakannya itu berbuah seperti ini. Gara-gara sok kuasa, masa depan mereka bisa terancam.

Pe er buat orang tua mereka memang, juga buat saya sendiri. Hati-hati dengan emosi. Orang tua yang sering emosi jangan sekalipun melampiaskannya ke anak. Karena bisa aja si anak melampiaskan lagi ke temannya, dan itu bisa memicu bullying.

Yah, bisa jadi mungkin hanya menggertak. Bisa jadi mungkin hanya mencemooh. Bisa jadi mungkin tidak memalak. Tapi gara-gara bullying, kita ngga pernah tau apa yang ada di hati si korban kan?

14 komentar:

  1. Ya Allah. Ngeri bacanya. Izin share ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mak Anne, kaget banget aku :(

      silakan mak bila mau share, semoga bermanfaat

      Hapus
  2. ngeri, semoga anak ane kelak jauh dari perbuatan seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. Semoga anak-anak kita dijauhkan dari sifat keji itu ya mas..

      Hapus
  3. aduh serem bangetttt, anak sekarang kayaknya terlalu terpapar sinetron yang ga mendidik jadinya begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayanya gitu, makanya di rumah kami ga pernah nonton sinetron neng,,

      Hapus
  4. Aaaaak kenapa sampai begitu ya? -_-
    kayaknya perlu catatan sendiri ya buat orangtua. dan buat vey yang calon orangtua juga. serem ih liat bullying yang sudah seperti ituh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mba.. ga ada asap tanpa api, dan ga mungkin anak2 bisa berlaku seperti itu kalo ga ada yg ditiru. hati hati aja mereka niru bisa dari ornag tua atau televisi ya kan? sedih dan kasian aku sama si korban itu :(

      Hapus
  5. Ih ya Allah miris sekali membacanya? anak masih usia SD? Masya Allah Mbak, semoga yang kek gitu sudah berkurang atau hilang sama sekali yak. Salahin tontonan tipi, salahin emaknya yang memperbolehkan nonton sinetron pukul pukulan...ih geram dech, anakku mendapat bully kecil saja mpe segini traumanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. smeoga ga terulang lagi ya kejadian bullying. kasian sebenarnya deh mak, aku yakin sipelaku juga ngga nyangka resikonya jadi begini ya, kasiannya lagi sama si korban yg semoga aja ga jadi trauma :'(

      Hapus
  6. Balasan
    1. jangan sampai terjadi pada anak2 kitabya mba 😢

      Hapus
  7. Parah banget.. Miris klo baca2 bully membully ini hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ga terjadi sama anak anak kita ya mak.. sedih banget bayanginnya 😑

      Hapus