Senin, 19 Oktober 2015

TRIP Di Jalur Tengkorak, Waduk Cirata

Seperti biasa agenda jalan-jalan di keluarga kami selalu spontan aja. Yang penting duitnya ada, waktunya ada, stamina juga ada maka sopir cantik penuh talenta ini *cieee* mah hayu aja. Target ke Waduk Cirata yang semalam digadang-gadang sambil lalu aja, ngga sangka esok paginya jadi juga dijabanin. Yeaaayyy...

Jangan kaget ya, begitulah jika jalan-jalan sama keluarga, ada aja riweuhnya. Rencananya selepas Subuh sudah berangkat, jadi molor jam 9 pagi. Hadeuuhh, lagu lama banget yah? hahahaa.. Tapi ini bukan masalah koq, toh cuma jalan-jalan iseng aja. Pengen nguji nyali mumpung ada ayahnya anak-anak. Ehem ehemm...

Okelah sekarang kita mulai dari RUTE ya. Dimulai dari Cileungsi kami mengikuti jalan ke arah Jonggol - Cariu - Cikalong - Cirata. Di perbatasan Jonggol-sampai di pertigaan-kami belok ke kanan ke arah Bandung, sementara kalau ke kiri kan ke arah Karawang.

Mulai dari sini, jalanan mulai berkelok-kelok tajam. Tanjakan dan turunannya lumayan bikin deg-degan juga. Untungnya sih jalanannya bagus aspalnya. Kecepatan saya ada di range 30 - 40 km/jam dengan main di gigi 2 dan 3 aja. Main asyik aja pokoknya hehee.. 
Memasuki PLTA Cirata

Jalanan berkelok tajam

Sampai ujung jalan kami kembali ketemu pertigaan. Saya baca rambunya, ke arah kanan ke Cianjur dan Bandung sementara ke kiri ke Cikalong dan Purwakarta maka saya ambil ke kiri.
Mulai di sini jalanan sudah lebih datar ngga seperti tadi. Hambatan hanya jalanannya aja yang sedikit rusak hampir 1 km setelah kami melewati pasar Cikalong, selebihnya lancar jaya.
Perjalanan santai selama kurang dari 3 jam berakhir di gerbang PLTA Cirata. Kami diberi kartu pass untuk memasuki area PLTA. Ini gratis lho.

Free Pass tanda masuk PLTA Cirata

Sumpah, di sini tuh indah banget pemandangannya. Bayangin aja, di sebelah kanan ada bongkahan batuan gunung, sebelah kirinya hamparan luas danau Cirata dan di depan saya jalan sempit berkelok-kelok. Hiekz, suami saya sampai beberapa kali mengingatkan saya, dia tau saya kelamaan 'belanja' mata terpesona kanan kiri pemandangan.

Suka banget foto di sini, jalur tengkorak euuy :)

Mengikuti barisan mobil yang parkir di tepi jalan, saya mengajak anak-anak turun dari mobil untuk foto-foto. Puas di sini, kami melajukan mobil lagi sampai di ujung gerbang PLTA dan menyerahkan kembali kartu pass tadi tanda kami sudah keluar dari area PLTA. Sempat saya menanyakan pada petugas gerbang pengawasnya, dimana lokasi pemancingan dan kulinernya berada.

Berdasarkan panduan, katanya lokasi kuliner di Cirata namanya BUANGAN. Sempat saya salah duga, setelah beberapa meter keluar dari gerbang pengawas di sebelah kiri jalan ada lokasi kuliner. Tadinya saya hampir membelokkan mobil ke situ tapi suami saya ngga sreg. "Buangan kayanya bukan ini deh, Bu."

ow oww... okelah jalan lagi. Pelan-pelan kami menyusuri jalan ini, beberapa meter berikutnya di sebelah kanan ada papan penunjuk jalan, tulisannya : BUANGAN.
Saya berhenti sebentar, menebak-nebak kira-kira ini bukan ya yang disebut Kuliner Buangan? Kembali feeling suami saya main. "Ngga, ngga, bukan ini. Ini mah papan penunjuk nama Jalan buangan, Bu."

Okelah, jalan lagi. Beberapa meter lagi kami melaju, di sebelah kanan ada Batu penanda bertuliskan WISATA CIRATA. "Yawda kita ke sini dulu deh, sambil nanya-nanya lagi. Kalo ngga ketemu, ya udah. Pasrah kita. Toh kita udah sampe tempat wisatanya kan, masih bisa naik perahu keliling danau kan?" Putus saya.

Di loket, kami membayar tiket masuk. Untuk motor dikenai tarif Rp 2.000 dan mobil Rp 5.000 tanpa dihitung jumlah orangnya. Penasaran, saya bertanya pada pak penjaga loket di mana lokasi kuliner Buangan. Ahaay, pucuk dicinta ulam pun tiba. Lokasi kuliner Buangan di sinilah rupanya berada. Yess.

Beres urusan tiket, perlahan kami masuk ke area wisata. Astaga banyak sekali warung makan lesehannya. Sempat bingung cari parkir maka saya bablasin nyetir sampai ujung dan pas kebetulan ada satu lahan parkir buat saya. Alhamdulillah.

Turun parkiran, menurut abang parkirnya, kalau mau parkir di situ ya harus makan di warung situ juga. Tampaknya dia sebel liat mata saya jelalatan ngincer point view favorit saya yang dekat air. Katanya, "di sini semua warung sama aja makanannya, Bu."



Iya deh, kami nurut hehehe... Nama warung makan tempat kami berlabuh adalah warung lesehan Abah. Lokasinya mentok, dari pintu loket posisinya ada di paling ujung kiri dekat ke bibir Waduk. Nah, sampai sini saya skip info dulu ya soal warung lesehan ini.
Makan di sini unik lho. Biasanya jika makan di suatu tempat hitungannya adalah porsi, di sini beda lagi. Sistemnya yaitu nasi dihitung literan dan ikan dihitung kiloan. Cara menghitungnya katanya sih dari jumlah orang yang makan mau berapa, misal ada lima orang maka nasinya dihitung seliter. Unik yah hehee..

Keunikan lain, nasi liwet disajikan di atas wadah nampan besar. Jadi kami makan itu ngga pake piring tapi ngobok rame rame di nampan besar. What?? Iya bener... hahaha
Nah, pilihan lauknya tinggal pilih sih, ada ayam, tahu, tempe dan ikan nila. Ikan nila suka suka aja mau digoreng atau dibakar, sok mangga aja. Ikan hitungannya bukan perbuah tapi perkilo, satu kilo sebanyak 5 ekor. Jadi keluarga kami cukuplah pesan sekilo ikan, pas 5 buah kebagian satu-satu. Ukuran ikannya juga sekitar telapak tangan saya gedean dikit. Lumayan gede kan?

Nasi liwetnya enak. Ikannya juga enak, masih segar dari danau sih. Sayang lalapnya dikasihnya pelit banget. Masa cuma beberapa iris ketimun dan beberapa tangkai daun tespong? Ngga ada lalapan lain lagi, ya? Tau gitu tadi bawa pete :'(

Oiya, daun tespong itu baru sekali ini saya makan lho. Rasanya gimana ya? Bingung deh. Rasa daunnya mirip-mirip seperti selada gitu deh, agak crunchy. Ngga sepet seperti daun poh-pohan, ngga kesat seperti daun jambu mede, ngga wangi kaya kemangi. Nah lho hihihiih..
Untungnya lagi sambalnya enak, pedesnya pas. Jangan ditanya deh, enaknya ini apa karena laper atau menang suasana atau memang bener enak, ga tau deh, hahaa...

Oiya, soal harga kami cuma menghabiskan Rp 140.000 aja. Rinciannya sebagai berikut ya :
1 liter nasi liwet Rp 35.000
1 kilo ikan goreng/bakar Rp 40.000
5 bh kelapa muda Rp 50.000
3 Es Teh manis Rp 15.000

Bener-bener miring kejengkang harganya kan? hahaha.. Eh tapi saya pesen dikit ya, kalo di sini jangan malu malu ngoreksi harga si tetehnya ya. Bukan Suudzon, kayanya modelnya di sini tuh main getok eh main bulatkan harga aja.

Ceritanya gini. Pas saya panggil si Teteh untuk bayar, Tetehnya langsung bilang total harga kami makan Rp 150.000. Tadinya saya sudah anteng aja, lha wong 150 ribu udah murah masa iya masih main harga? Tapi dasar penasaran, saya minta rincian harga kelapa mudanya berapa, harga nasinya berapa, harga ikannya berapa.

Teng Tong...

Malunya si Teteh pas ketahuan selisih 10 ribu harganya. Alasannya dia lupa kalo kita makan ga pake tahu tempe. Ya elaah.. hahhaa..
Pokoknya kalo makan di sini jangan malu nanya. Oiya, ongkos parkir mobil di depan warung tarifnya Rp 5.000 (sebelum bayar saya nanya dulu sama warung kopi tetangga warung lesehan sambil beli permen). 

Tips lain dari saya, kalao ikhlas siapin uang recehan banyak deh. Soalnya banyak tamu yg datengin lesehan kita;pengamen dan pengemis hihihihi...
Mau nyoba halan-halan irit ala keluarga saya? silakan dicobakeun ya.. :)

4 komentar:

  1. Balasan
    1. hahaha.. gosong tapi enak aja mas.. laper kali ye.. hahaha...

      Hapus
  2. Aku sering main ke Cirata (rumahnya di Cikalong sih) tapi belum pernah mampir ke rumah makannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ealaah, deket koq malah belum nyoba mba hahaha.. ayo mba cobain, enak dan iritnya beneran lho..

      Hapus