Senin, 26 Oktober 2015

Sayur Cemplang Cemplung

Kemarin saya lihat di kulkas cuma ada sawi putih, santan instant dan teri asin. Di lemari stock saya lihat masih ada kacang tanah teronggok manis di pojokan. Alhamdulillah. Terakhir saya buka wadah bumbu-bumbu;cabe, bawang, bumbu dapur semua komplit. Ahaa, masak apa ya jadinya?

Dengan bahan seadanya akhirnya saya masak sayur santan sawi putih dan bikin balado teri kacang aja. Tadinya sih sawinya mau ditumis aja tapi kan udah beberapa hari masak tumisan. Kayanya sayuran berkuah lebih pas deh, maksudnya biar ga gampang kena sakit tenggorokan lagi aja sih hehehe...

Setelah matang, seperti biasa kami sekeluarga harus makan sama-sama. Mas Tsaka yang biasanya susah makan-sampe badannya juga paling ceking-tumben-tumbenan komentar, "Ini nama masakannya apa, Bu? Enak deh."

Belum lagi saya menjawab, si bungsu Dega nyeletuk, "namanya sayur cemplang cemplung, Mas. Ibu kan gitu kalo masak, dicemplang cemplungin aja tau-tau mateng."

Hahahhaaa... semua sontak tertawa geli, termasuk saya. Kemudian tanpa dikomando semuanya mendadak teringat berbagai cerita soal cemplang cemplung dan saling berkomentar timpal menimpali sambil tertawa lepas.

Saya manyun juga diserang sana sini, tapi mengiyakan juga sih apa kata Dega, kakak-kakaknya dan suami saya. Boleh dibilang sayur cemplang cemplung ala saya itu adalah masakan kepepet aja. Apa yang ada di kulkas, itu yang saya optimalkan dengan baik. Kreatif kan? Ehemm :D *sesak bajunya

Pernah bumbu gulai instant yang saya punya (umumnya dimasak dengan bahan utama ayam atau daging) karena pas kebetulan ngga ada bahannya, maka bakso, buncis dan tahu pun saya maksimalkan.

Pernah juga toge, tahu dan daun bawang yang biasanya saya tumis, saya olah menjadi Soto. Iya, biasanya soto kan pake ayam atau daging, tapi ini ngga, bumbu bahan soto saya uleg dan tumis kemudian beri kuah banyak. Setelah mendidih, tahu yang telah saya potong kotak dan goreng setengah matang saya campurkan dengan toge dan daun bawang irisnya. Hahaaa, ini juga sayur cemplang cemplung lho.

Sayur bening pun bisa dari apa aja. Pernah, ketimun saya potong-potong dan saya jadikan sayur bening. Kulit semangka bagian putihnya juga pernah saya sayur bening. Apa lagi ya, oiya, sayur bening dari bayam dan ubi merah (wortelnya ga ada sih!) juga pernah. Enak juga lho hehhee...

Pernah juga soun saya jadikan balado. Ceritanya pas sehari sebelumnya saya udah terlanjur bikin bumbu merah agak banyak untuk sambal goreng. Biasa deh, namanya juga emak emak pelit, sayang dibuang maka saya berdayakan soun yang tadinya mau dijadikan Soun goreng ganti cashing jadi Soun Balado. Tapi ngga ada yang protes tuh sama masakan saya.. hihihi..

Kreatif saat kepepet itu rasanya juara banget menurut saya. Ketar ketir penasaran seperti apa rasanya, enak atau ngga, pas matang dan cocok rasanya di lidah keluarga itulah juaranya. Seneng banget. Tapi bila hasil masakannya ga cukup enak *halagh*, saya terpaksa egois bilang ke semuanya dengan judes, "udah ah, telen aja napa sih!" :D

13 komentar:

  1. soun balado???hehehehe...boleh juga^^

    BalasHapus
  2. yang penting enak dan masih bisa ditelen kan, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo enak wajib kasih tau, kalo ngga enak wajib nelen perasaan, mas.. hahhaha

      Hapus
    2. kalo si suami pasti suka nggak suka bilang enak :D

      Hapus
    3. hahahaa... daripada dijudesin ya.. hahahaa...

      Hapus
    4. anda benar, hahaha, tapi istri dirumah masaknya enak2, hehe

      Hapus
    5. wah, syukur alhamdulillah ya mas.. :)

      Hapus
  3. Membayangkan rasa sayur kulit semangka bening. Kreatif banget dirimu Mbak Diah. Kapan2 pas beli semangka aku juga mau coba ah. Tks idenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah, jadi tersandung hahaha.. makasih ya mba Evi. Tadinya sih ngga terpikir jika kulit semangka bisa diolah, tapi pernah baca jika kulit semangka bagian putihnya dan biji semangka jika direbus bisa mengobati diabetes dan hipertensi. Akhirnya tak olah aja, kan sayur apapun yg dicari kan tetap nilai gizinya ya hehehee

      Hapus
  4. Kreatifitas terhadap apa yang ada dalam hal memasak itu penting banget ya, Mbak. Krteativitas yang semacam inilah sesungguhnya yang ada dalam pribadi chef-chef andal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah, padahal saya memang dituntut kreatif karena keadaan mas.. terkadang hasil masakan ga selalu enak, bisa jadi kaget krn ga biasa lihat bahan bakunya hahhaaa.. makasih ya mas, sudah mampir :)

      Hapus