Minggu, 11 Oktober 2015

Bikin Es Mambo Yang Tertunda

 KLIK-TARIK-TUANG Inovasi terbaru kemasan susu kental manis Frisian Flag

Saya menatap Mba Nala putri sulung saya dengan beragam perasaan campur aduk; kesal, marah, kasihan sekaligus lucu. Sedu sedannya masih terdengar dan mukanya yang belepotan air mata campur ingus mengurungkan niat saya untuk memarahinya.

Saya menghela nafas. Sabaaarrrrr. “Makanya, lain kali minta tolong sama Ibu dulu ya.”

Saya ngilu. Goresan miring memanjang dengan luka sayatan yang agak lebar masih mengeluarkan darah. Segera saya balut telapak tangan kirinya dengan perban untuk menghentikan pendarahan dan mengobatinya. Ceceran darah di lantai bercampur dengan tumpahan cairan susu kental manis yang lengket saya abaikan dulu untuk sementara. Lutut saya lemas.

Drama itu bermula ketika Mba Nala sudah  tidak sabar menanti agenda “Me Time” yang saya janjikan. Rencananya hari itu kami akan membuat Es Mambo Susu Coklat kesukaan dia dan adik-adiknya mumpung saya sedang ngga banyak kerjaan rumah. Saat saya lagi tanggung mengerjakan sesuatu dia berinisiatif untuk membolongi kemasan susu kental manis dengan pisau dan batu ulegan.
Dipikirnya gampang kali ya, membolongi kaleng susu? Saya aja mesti menggunakan tenaga ekstra dan konsentrasi lebih, apalagi anak kecil? Lagipula, untuk mendapatkan aliran susu yang lancar, kita harus membolonginya dua kali di kanan kiri kaleng, kan? Ribet sekali.
Duuh, untung saja dia ngga kenapa-napa (Heloo, koq masih kepikiran kalau ngga kenapa-napa, sih?). Saya bergidik membayangkan saat tangan mungil Mba Nala sebelah kiri memegang kaleng dan tangan kanannya memegang pisau. Tenaganya yang masih kecil tampaknya membuat kaleng susu jadi terguling saat dia mencoba membolongi kaleng dan pisaunya malah meleset menyambar tangannya.

Hmmm, ngga bisa menyalahkan juga sih. Anak-anak memang peniru ulung. Sejalan dengan kematangan usianya proses peniruan itu akan hilang dengan sendirinya. Mba Nala diusianya yang ke-6 tampaknya masih berada di masa imitation alias meniru. Sayangnya, saya baru menyadarinya setelah ada tragedy berdarah seperti itu. Maafkan Ibu ya, Mba :'(

Kejadian tersebut tak urung membuat saya dan mba Nala merasa horror selama beberapa waktu. Bila di suatu kesempatan saya dikondisikan harus mengolah makanan menggunakan susu kental manis maka saya memilih bersabar menunggu suami saya untuk membolongi kalengnya. Mba Nala pun cari aman, dia ngga lagi suka meneteskan susu kental manis di telapak tangannya untuk dijilatinya diam-diam (seperti dulu saat saya kecil, habis enak sih :P). Saya rasa, dia ngeri membayangkan tajamnya kaleng melukai tangannya lagi.

Bisa kebayang kan, saat lagi nafsu-nafsunya pingin mengolah makanan tetiba berubah jadi kehilangan mood. Padahal itu cuma gara-gara soal buka kaleng susu aja, plis deh ah! :D
 
Dari masa ke masa. Meski dulu belum bisa baca, tapi saya tau sekali yang mana merk susu Bendera pilihan Ibu. Saya ingat sekali, kalengnya dilapisi kertas putih dengan logo bendera :)

Dulu waktu saya kecil, susu Frisian Flag yang saya kenal dengan merk Susu Bendera merupakan susu pilihan keluarga saya. Dalam berbagai olahan, saya meniru Ibu saya (ketahuan kan bahwa dulu saya adalah peniru juga) menggunakan susu kental manis Frisian Flag. Seperti Ibu, sebisa mungkin saya akan mengganti bahan inti dalam resep dengan susu. Sebagai contoh aja, saat membuat bubur kacang hijau saya akan ganti penggunaan santan dalam resep dengan susu kental manis Frisian Flag. Mungkin bagi Ibu saya dulu, teknik ini merupakan cara ampuh agar anak-anaknya tumbuh sehat dan mau minum susu kali ya? Huebaattt… :)

Oiya, susu kental Manis coklat Frisian Flag pun sering saya jadikan Es Mambo. Awalnya sih lantaran pelit bin irit (baca : dibuang sayang). Susu sisa anak-anak yang seringkali ngga dihabiskan saya pindahkan ke plastik panjang khusus untuk es Mambo, lalu saya simpan di Kulkas. Setelah mengeras, biasanya saya memberi “kode” sepulang anak-anak sekolah. Saya katakan, “Ibu jualan Es Mambo, lho.”

Ngga usah dikomando lagi, biasanya langsung ludes deh ngga inget dengan yang lain. Hadeuuh, namanya juga anak-anak, terkadang salah satunya pingin serakah. Jika sudah begitu, jika ada yang ngga kebagian es mambo maka raut muka sedih deh yang ditampakkan, bikin saya jadi ikut merasa bersalah. Hieks, es mambonya cuma ada sedikit sih ya?

Menghindari black mail seperti itu, daripada juga jajan ngga jelas, jika ada waktu luang saya pastikan untuk membuatkan anak-anak Es Mambo Coklat Frisian Flag. Sekali bikin bisa 30 sampai 40 bungkus, jadi silakan puas-puasin ngenyot es Mambo susu coklat deh. Murah, irit dan sehat pastinya :)

Penasaran dengan resep saya?

Bahannya sederhana aja, yaitu :
4 sdm tepung maizena
3 sdm coklat bubuk merk apa aja biar lebih nyoklat
10 sdm susu kental manis coklat Frisian Flag (lebih kurang 1/2 kaleng)
200 gram gula pasir
1 liter air


Bahan dan cara membuat Es Mambo Susu Coklat. Selama ini es mambo susu coklat merupakan trik agar anak-anak tetap mengkonsumsi susu tanpa mereka sadari :)

Caranya :

1.       Campur coklat bubuk dan maizena, lalu tambahkan air sedikit-sedikit sambil diaduk-aduk agar rata
2.       Jika sudah rata, tambahkan gula dan susu lalu aduk lagi sampai rata. Pastikan tidak ada gumpalan di dasar panci.
3.       Masak dengan api kecil hingga matang dan mendidih. Dinginkan.
4.       Tuangkan ke dalam plastik panjang lalu ikat ujungnya.
5.       Simpan dalam kulkas sampai mengeras.
6.       Siap dimakan.

note : resep di atas cukup untuk 15 - 20 es mambo.  

Meski sudah lama berlalu, tragedi berdarah itu masih terkenang aja sampai sekarang. Padahal kami sudah bisa melewati tahun-tahun penuh ketakutan *halagh* itu lho. Perkara membuka kaleng susu kental manis sekarang bukan lagi hal yang menakutkan. Ngga harus orang dewasa, anak kecil pun bisa membuka dengan mudah kalengnya. Ngga harus nunggu suami ada, si bungsu Dega pun bisa membukanya. Berkat siapa dulu dong? Hayooo, siapaa? :)




Nah, beruntung sekali saya berkesempatan hadir dalam peluncuran aplikasi kemasan terbaru kaleng Susu Kental Manis Frisian Flag tanggal 7 Oktober 2015 lalu. Dengan cara yang begitu mudah, tiga tahap dalam membuka kaleng susu yaitu KLIK-TARIK-TUANG menjadikan proses membuka kaleng  ngga pakai kata ribet lagi. Kenyamanan dan kepraktisan untuk menikmati manfaat dari susu kental manis menjadi kian mudah dengan inovasi terbaru yang diciptakan seiring dengan misinya yaitu membangun generasi keluarga kuat. Jadi, mulai sekarang ngga ada alasan ‘ribet’ lagi kan? Thank You Frisian Flag :*
Wall of Buzz tempat menuangkan testimoni sekaligus merasakan sensasi membuka kaleng dengan cara KLIK TARIK TUANG yang begitu mudah. Pengalaman saya dulu dengan mba Nala sangat membekas, lihat deh testimoni saya :)

 
suasana depan FF Cafe Plaza FX Senayan, Jakarta
Bertempat di FF Café, Plaza FX Senayan Jakarta saya dan teman-teman dari Kumpulan Emak Blogger berkesempatan menikmati kebersamaan dengan pengunjung lain untuk menikmati sajian minuman dan makanan berbasis susu secara GRATIS. 
Beberapa kegiatan yang sempat terekam kamera. 1. Foto bersama dengan Wulan Guritno. 2. Atraksi Barista membuat minuman dengan yel-yel yang menggelitik "KLIK TARIK TUANG". 3. Tantangan membuat minuman. 4. Kesan Pesan Kumpulan Emak Blogger dan MC. Mba Tyas. 

Acara yang berlangsung selama satu minggu aja yaitu hanya sampai tanggal 11 Oktober 2015 dibuka sejak pukul 07.00 sampai pukul 19.00. Setiap harinya akan hadir juga Selebriti-selebriti ternama yang akan ikut berbagi cerita dan hangatnya kebersamaan dengan seluruh pengunjung. Tidak cukup hanya di FF Café, Frisian Flag pun menjangkau 27 titik di wilayah Jabodetabek dengan Mobile Café agar semakin banyak konsumen yang bisa ikut merasakannya. Berikut ini lokasi titiknya :

sumber : Facebook Frisian Flag



SStt, ini minuman pilihan saya di FF Cafe Frisian chocomint Mojito. Ada rasa agar-agar dan dinginnya mint memang cocok banget deh di cuaca panas. Oiya, beverages-nya juga gratis lho :)


Tapi kalau sama sekali ngga sempat datang ke FF Cafe atau Mobile Cafe, silakan mampir di rumah saya. Masih ada es mambo susu coklatnya lho :)

33 komentar:

  1. Wiiih Ada foto dokumentasi susu bendera zaman dulu juga yak. Boleh dicoba nih resep es mambonya.

    BalasHapus
  2. Hola kembaranku,

    Wuidih, enaknya es mambo di hari yang panas. Bikin ah. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai hai kembaranku.. diah dyah hihihih..
      Hayu bikin mak, sehat irit murah pastinya..

      Hapus
    2. eh... kenapa kalian menyebut diri kalian kembar? sama-sama pake kacamata ya?

      Hapus
    3. Hahaa.. ini kami kembar siam mba. sama namanya--> Diah dan Dyah gitu hahaha

      Hapus
  3. Balasan
    1. Hayu mak.. skalian nyetok di.kulkas bikin banyakan.. hehehe

      Hapus
  4. di sekolah Hawna ada nih ibu2 yang jual es mambo warna putih dan coklat yang dia buat dari susu kental manis frisian flag... harganya 1500... dan itu lakuuuuuuuuuuuu keras. Enak soalnya jadi anak2 pada suka dan berebut.... duh... itu kalo dah bel, anak2 berebut beli es mambo ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang enak banget sih mba ya kalo ngenyot es mambo rasa susu, jadi ga berasa kalo sebenere lagi minum susu hehehe...

      Hapus
  5. Paati enak diminum pas cuacanya panas2 gini ya mak

    BalasHapus
  6. Gegara buka kaleng gampang, jadi pengin bikin menu basis susu ya mbaa, sedaap siih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup semakin praktis aja sekarang mba.. kalo buka kaleng masih kaya jaman dulu mah, hadeuuhhh... ga bakalan betah deh bikin2 yg pake susu kental manis.. hehehe

      Hapus
  7. Es mambo enaaak mak...apalagi skrg gampang buatnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak.. dulu bikin es mambo sengaja nunggu anak anak yang ga abis susunya, sekarang mah diniatin bikin banyak2 deh.. hehee

      Hapus
  8. Ngiluuu mbak, kesian ya...Beruntung ya, sekarang tinggal ... Klik! Tarik! Tuaaang...!! Hehe :) Jaman saya dulu bukanya pakek pisau trus di ketok ketok pakek ulekan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lukanya dalem banget mba, mana lama pulak sembuhnya.. duuh.. untung aja sekarang tinggal klik tarik tuang hehehe

      Hapus
  9. Kalo susu kental manis yang putih juga bisa ya bun dijadikan es mambo?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa juga.. sama sama enak koq.. bikin aja dua macam yg putih sama coklat.. yg putih bisa dicampurin stroberi yg diblender juga enak juga lho..

      Hapus
  10. Susu frisian emang paling enak sih ya mba, legit.. manisnya ga bikin enegh.. ical anak saya selama ini senengnya yang sachetan.. sambil main sepeda dianya ngisep susu sachet ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Praktis juga tuh tinggal buang sachetnya.. hahaha.. bikinin es mambo aja mba buat stok dia kalo main sepeda variasi yg sachetan hehee

      Hapus
  11. Wah kalau bikin ini di rumah, bisa - bisa Marwah sehari habis berapa es mambo yah? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti ga cukup satu deh, pengalaman pribadi soalnya hahhaha

      Hapus
  12. Heu jadi lebih mudah sekarang mah, jadi gx hawatir lagi pastinya ya mba?
    mungkin setiap anak juga pernah ya merasakan asiknya nyicip susu ditangan mah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, praktis banget sekarang deh ga usah pake senjata tajam lagi hiiihi..
      Eh jadi kepo juga saya, dulu itu mas Awan pernah nyicip susu di tangan juga ya? Sama dooongg.. hahhahaha

      Hapus
  13. Susu bendera jadul dan es mambonya itu epik banget, mbak. Berasa jadi mudaan lagi *kibasin hijab*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaa.. bener mak.. *olesinserummuka

      Hapus
  14. di ruma saya juga suka bikin es mambo :)

    BalasHapus
  15. asik nih kemasan baru susu bendera jadi ga repot ya tinggal tarik dan tuang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mak.. makin praktis aja sekarang, jadi bisa say bye bye sama senjata tajam deh 😁

      Hapus
  16. Dan tulisan mbak kali ini bikin saya fokus kepingin es mambo susu cokelatnya :3

    Salam,
    Kesya.

    BalasHapus