Selasa, 28 Juli 2015

Barang Lungsuran, Siapa Takut?!

Bu, aku punya Tas anyaman merah. Aku ngga pernah pake nih, mau ngga? Sejak Felicia lahir, riweuh aku kalo gonta ganti tas melulu. Lagian tas aku sekarang mah isinya popok bukan parfum lagi, bu. Ga pantes pake tas kantoran sekarang mah hehehe…

Saya tersenyum geli membaca BBM dari Maya, teman saya yang memutuskan menjadi ibu rumah tangga sejak kelahiran putri kedua-nya. Profesinya dulu sebagai penyanyi CafĂ© yang dipenuhi berbagai aksesori bling-bling ala Selebriti sangat berbeda sekali dengan sekarang. Dia saat ini sering memakai sack dress casual berbahan katun  daster dengan bukaan depan, agar mudah menyusui bayinya. Penampilannya pun tanpa make up sama sekali dengan rambut dijepit seadanya. Beda 180 derajat.

Sorenya, dia mampir ke rumah membawa tas merah yang katanya ngga dipakai itu. Terus terang saya girang melihat kondisi tasnya yang masih apik dimana tali panjang tasnya masih utuh disegel. Kata Maya, “aku baru pake sekali, Bu. Masih bagus kan?”

“Nanti nyesel ga lo, kalo tasnya pindah tangan ke gue?” Saya menggodanya. Dengan tertawa geli Maya menjawab, “Ya nggalah, Bu. Gue punya tas bagus ada 7 lagi noh, ga sombong gue mah. Lagian kalo gue pengen pake tas begini, ya mesti nunggu Felicia udah gedean atuh, keburu modelnya juga udah ga trend. Mending ntar kalo gue perlu, ya gue beli lagi aja.”

“Tanggung amat ngasih satu, yang tujuh di rumah ga dibawa sekalian, Neng?” Kami pun tertawa lepas.

Bukan baru sekali ini saja kami saling melungsurkan barang. Ada beberapa kali kami saling melungsurkan barang. Terakhir kali saya lungsurkan celana Jeans Dega yang sudah kekecilan ke anak sulungnya, Faizal yang sekolahnya masih di TK. Di keluarga besar saya, anak lelaki terkecil adalah Dega. Sepupu-sepupunya yang sepantaran perempuan semua. Sepupu-sepupu lelaki sudah besar semua, mereka sering melungsurkan pakaian yang masih bagus untuk mas Tsaka dan Dega.

Begitu juga mba Nala, pakaian semasa kerja saya jaman dulu sewaktu masih kinyis-kinyis sudah banyak yang dipakai dia untuk hang out. Belum lagi dari sepupu-sepupu perempuan dan budenya yang juga chic jika berpakaian, pasti lungsur ke Nala. Yang dilungsurkan bukan pakaian saja, jam tangan yang sudah kekecilan lingkar tangannya pun lungsur , gelang emas bayi semasa mba Nala masih bayi pun dilungsurkan dari kakak sepupunya.

Saya ngga malu terima barang lungsuran. Ambil manfaatnya aja dari fungsi sebuah benda. Toh ini merupakan cara berhemat yang efektif menurut saya lho. Dari sisi pemberi, dia bisa berhemat karena tidak harus mengeluarkan biaya pemeliharaan akibat menumpuk barang tersebut. Dari sisi penerima, otomatis bisa menghemat biaya keperluan keluarga. Dengan begitu, keberadaan benda jadi ngga mubazir. Yang terutama, adanya tali silaturahim yang makin erat. Dengan menggunakan barang yang memiliki sejarah yang sama, ikatan emosional antara pemberi dan penerima semakin kuat dan dekat. Yang terpenting lagi, adalah adanya niat tulus dari pemberi dan tidak ada rasa gengsi bagi yang menerimanya, insha Allah ngga ada masalah yang akan timbul deh. Buktikan aja J





3 komentar:

  1. Hahaha... saya banget deh! Kami kakak beradik perempuan semua, jadi tiap hamil lunguran sudah menunggu. Irit, dan bisa liat kenangan di saudara sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa.. bener mba.. pakaian hamil saling melungsurkan, kemudian perabotan bayinya juga alamat bakal lungsur lungsuran.. itu juga keluarga kami banget hahaha

      Hapus
  2. Hahaha... saya banget deh! Kami kakak beradik perempuan semua, jadi tiap hamil lunguran sudah menunggu. Irit, dan bisa liat kenangan di saudara sendiri.

    BalasHapus