Selasa, 07 Juli 2015

Anakku sudah besar


Waktu memang cepat berlalu. Tahu-tahu anak-anak sudah bertambah besar. Dulu, saya yang mengatur dan menyiapkan kebutuhan mereka. Dulu, saya yang memilih apa yang harus mereka kenakan dan tidak boleh dikenakan.  Dulu, saya yang mengelola mereka. Sekarang?

Kemarin sore, 7 Juli 2015 saya mendapat undangan bukber dari komunitas blogger BRid di restaurant Warung Daun depan TIM, Cikini, Jakarta. Sebelum berangkat, dari jam 14.00 saya sudah heboh memilih pakaian yang akan saya kenakan nanti. Kenapa saya heboh? Hehehe

Begini ceritanya. Selama ibu saya terkena stroke dan dirawat di rumah sakit lalu kembali pulang ke rumah, saya terhitung mondok di rumah ibu. Kondisi ibu yang begitu trust mempercayakan semuanya kepada saya, membuat saya trenyuh dan tidak bisa menolak permintaaannya.

Selama di rumah ibu, pakaian yang saya kenakan tidak neko-neko, cukup baju-baju sederhana yang tidak ribet penggunaannya untuk dikenakan saat kontrol ke rumah sakit. Mengenai baju rumah, jangan kuatir, persediaan daster ibu saya banyak koq. Dan, daster memang pakaian yang paling nyaman dikenakan, kan

Nah, berhubung persediaan pakaian yang saya bawa tidak banyak dan rasanya tidak pas untuk dikenakan buat bukber Brid, hebohlah saya. Saya bongkar lemari ibu mencari baju-baju yang bisa saya pinjam. Tentunya kriteria baju incaran saya di lemari ibu yang tidak keliatan nenek-nenek banget. Hihihih...

Saya mencoba mix and match dengan baju-baju yang saya bawa dari rumah dengan koleksi ibu dan koleksi kakak perempuan saya. Begitu saya selesai berpakaian, meledaklah tawa mba Nala si sulung saya. Katanya begini, “ya ampun Bu, ibu itu kaya rainbow cake aja sih. Jilbabnya hijau, bajunya pink, cardigannya merah, celananya hijau lagi.”

Mba Nala sewaktu masih ompong, judesnya mungkin dari pongah (ompong tengahnya) itu ya. Aah, long time ago :)


judesnya masih ga hilang juga meski sudah ga ompong lagi :D


Ya elah mbak,kejam banget sih. Saya memberengut. Sempat saya saltum beberapa kali, sampai akhirnya saya memilih jilbab abu-abu gradasi hitam dan kulot abu-abu muda dengan baju dan cardigan yang sama. Melihat penampilan saya, komentar mbak Nala sedikit halus, “nah, gini dong. Ingat sama umur, Bu.”

Saya sering lupa, bahwa anak-anak sudah semakin besar. Mereka tidak bisa diperlakukan seperti boneka. Mereka tidak bisa diperlakukan seperti orang kantoran yang perlu dikontrol dan diawasi seperangkat peraturan. Dengan menyetujui arahannya dalam berbusana seperti tadi, saya yakin telah membantunya menemukan jati dirinya. Dan saya bahagia, saya mengetahui siapa anak saya sebenarnya.


7 komentar:

  1. Komentar anak tidak jarang buat kita terkejut-kejut, ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda banget dengan jaman kita kecil dulu ya mak, mana beraniii hihihih

      Hapus
  2. Gak terasa ya mbak, semoga selalu sehat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ga terasa udah gede, udah pinter ngatur emaknya..
      Aamiin.. makasih ya mak :)

      Hapus
  3. Gak terasa ya mbak, semoga selalu sehat :)

    BalasHapus
  4. hihi aku sekarang juga suka spontan komentar kalo ibu pakaiannya gak matching :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, jangan2 mak rini satu generasi dengan mba nala hahaha

      Hapus