Selasa, 14 April 2015

TIPS MENGHINDARI MENTOK IDE


sumber foto : Google 

Pernah kan mengalami hal seperti ini? Mau menulis tapi buntu ide. Tema kelihatannya mudah, tapi tetap ngga menemukan sesuatu yang unik dan ga pasaran untuk diangkat menjadi tulisan. Jika dipaksakan, tulisan jadi seperti sayur kurang garam, ngga gereget, bahkan mbulet, muter-muter ngga jelas bahasannya.

Saya sendiri pernah lho, sering malah. Pernah dalam tiga minggu, saya sempat buntu ide. Ide-ide yang saya punya garing semua, melayang-layang ngga ada ‘the power of unique’ sama sekali. Waduuh.. bahaya ini kalau terus-terusan begini.

Setelah lama mengamati, merasa dan menerawang maka saya akhirnya berkesimpulan jika kondisi ini lebih sering saya alami jika sedang dalam masa Pre Menstruasi Syndrom. Tapi biar bagaimanapun, itu bukan alasan. Sepertinya saya harus cari cara untuk mengatasinya.

Maka, ini adalah sedikit tips agar tidak stuck mode on ala saya :

1.      Stok tulisan
Ya, bukan hanya sembako rumah tangga yang harus selalu ada stoknya. Tulisan pun harus ada. Jika kita suka menulis untuk even lomba menulis fiksi ya perbanyak naskah tulisan fiksi kita dengan berbagai jenis tema. Untuk yang suka menulis di blog pribadi saja, maka ga mau tulisan harus rajin diposting agar keberadaan seorang Blogger ga didepak semena-mena oleh Alexa Rank. Triknya, setelah membuat tulisan, setel jadwal tayang postingan Blog. Voilaa… secara otomatis tulisan kita akan dipublish dengan sendirinya, jadi kita ga akan merasa dikejar-kejar Debt Collector eeh Dead Line… J


2.     Asah panca indera.
Tulisan itu datang dari berbagai “pintu” tanpa kita sadari lho. Dengan mengasah panca indera, ide bisa kita tangkap dengan mudah, lalu segera buat draft agar idenya ga hilang, selanjutnya kita tinggal menyempurnakannya menjadi tulisan. Gimana caranya? Lihat sekeliling, misal pagi-pagi saat berbelanja sayur, obrolan mengenai harga cabai yang selangit bisa dijadikan tulisan lho. Kemudian, dari cabai itu sendiri kita bisa kembangkan lagi, misal : menu masakan minim cabai yang bisa kita olah, aneka manfaat cabai buat kesehatan, mengenalkan cabai buat si kecil, dan lain-lain. See, itu baru satu lho. J


3.      Membaca.
Jangan salah, untuk menulis kita juga harus membaca kan. Jadi jangan pernah malas membaca aneka bacaan yang berhubungan dengan topic minat kita. Dengan membaca, secara ga langsung kosa kata yang kita miliki akan bertambah tanpa kita sadari. Penguasaan EYD pun tanpa kita sadari, akan melekat dengan sendirinya. Ga percaya? Buktikan aja J

4.      Nonton film.
Ini trik dari pengarang Novel Teenliit Gramedia Luna Torashyngu yang karyanya sering nongol dijadikan film di Trans TV. Kenapa saya berani mensontek tips ini? Dia kan tetangga depan rumah, jadi kalau mau melenggang ke XXI, dia pasti cengar cengir di depan pagar sambil bilang, “cari ide mbak, maklum kejar setoran nih!” 

5.      Jangan pelit.
Mau membaca, ya beli dong bacaannya. Mau menonton di bioskop, ya beli tiket dong. Mau pintar? Ya ikut pelatihan dong. Gabung di komunitas-komunitas yang sesuai dengan minat kita, pasti ada aja koq teman yang ga pelit membagi ilmunya, tapi kan quota tetap kudu beli. Jadi, ya jangan pelit deh, semua yang kita keluarkan pasti kembali ke kita juga. Jangan khawatir ya.
nah, itulah sedikit tips dari saya, monggo kalau mau nambahin. 

Selamat mencari ide dan jangan lupa ucapkan bye bye stuck mode on #lambai-lambai ala Miss World atau Mas World. Semoga bermanfaat ya J









18 komentar:

  1. Ealahh, saya masih jarang nonton film. Selama ini cari ide hanya dari lingkungan sekitar dan buku yang dibaca. Oke deh, mulai saat ini mau coba rutin nonton film. Makasih tipsnya, Mbak Diah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qiqiqi... Tergantung bahan tulisannya apa mba nunik.. Kalo bikin fiksi emang nonton film itu nolong banget deh untuk dialog atau ekspresi tokoh :-)

      Hapus
  2. Lihat foto2 lama juga bisa jadi cerita atau ide tulisan. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mak.. Dari lagu-lagu juga bisa dapet ide.. Makasih tambahannya mak :-)

      Hapus
  3. Kalo kata Dee Lestari, Ide juga milih2 orang kok. Kalo orangnya males mikir idenya juga gak mau deket2. Gitu sih katanya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wowww.. Jleb bangetttt... Setuju mak :-)

      Hapus
  4. Kalo saya sih biasanya cuss ke pasar dulu, di keramaian pasar biasanya banyak hal-hal sepele yang bagus buat diceritakan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh dicoba juga tuh.. Makasih masukannya mak :-)

      Hapus
  5. Nice share mbaaak.
    Terakhir, jangan pelit. Janganpelit juga sowan ke blog lain biar dapat ide menulis. Hihihihi.. TFS mak diah woro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mak... Siapa tau juga habis sowan dapet rezeki lain ya mak, misal dikasih obyekan nulis gitu #kode hahahhaa....

      Hapus
  6. Setujuuuh..Sedelapan deh untuk nilai plussnya..hehe

    Membaca kalau mau irit(bukan pelit lho yaa) ya BW ke blog orang lain, silaturrahim terjaga ilmu juga dapat karna BW. Ide is everywhere..xixi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti dong.. Silaturahim yang bawa manfaat di dumay ya blogwalking.. Toss maak :-)

      Hapus
  7. Setuju mba sama tipsnya
    tapi yang terakhir ga perlu beli buku atau nnton ke bioskop, di internet juga banyak buat referensi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca point 5. Jangan pelit.
      Referensi via internet juga butuh quota kan :-)

      Hapus
  8. Makasih mba diah tipsnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Jinsan, semoga berguna ya :)

      Hapus
  9. maksih mba diah tipsnya :)
    ditunggu kunjungan baliknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama ilham.. semoga bermanfaat ya :)

      Hapus