Kamis, 26 Maret 2015

Etika saat menjenguk orang sakit

Suatu sore di depan ruang ICCU Rumah Sakit terlihat beberapa orang bergerombol, tampaknya mereka asyik ngobrol dan tertawa-tawa. Sumpah, pingin banget deh negur mereka. Bayangkan aja, mereka ngobrol di depan ruang ICCU lho, bukan di Food Court.

Bisa jadi mereka lupa atau lepas kontrol sehingga kebablasan ngobrolnya. Bisa jadi juga etika saat menengok orang sakit mereka sama sekali ngga tau. Memprihatinkan.

Sebagai penjenguk, sudah semestinya kita memposisikan diri seperti pasien atau keluarga pasien. Berempatilah. Misalkan kita sakit atau keluarga kita sakit, alangkah menyebalkan bila orang-orang berlaku seperti itu, kan?

Nah, sekarang gimana bersikap saat mengunjungi orang sakit?

1. Sebaiknya jika menjenguk di Rumah Sakit, kita harus memperhatikan jam berkunjung. Ada beberapa Rumah Sakit yang menerapkan jam kunjungan agar pasien bisa total beristirahat diluar jam kunjungan. Adapun biasanya jam kunjungan dibuat menjadi dua jadwal, pagi jam 10.00-13.00 dan sore jam 16.00-19.00. Nah, agar ngga kecele, informasi tersebut sangat membantu lho.

2. Orang sakit dan keluarganya pasti akan senang jika kita membawakan sedikit buah tangan seperti buah-buahan atau Snack yang bisa dikonsumsi. Misalkan orang sakit yang kita kunjungi tidak bisa makan apa-apa, setidaknya keluarga yang menunggu si sakit bisa ikut menikmatinya. Tidak ada yang mubazir deh, dijamin.

3. Orang sakit dan keluarganya sebaiknya kita hibur. Jangan berfokus pada cerita mengenai diri kita, ini bukan moment yang tepat untuk menceritakan hal-hal seputar diri kita. Sebaiknya kita juga mengucapkan kata-kata positif agar yang sakit segera pulih. Doa dan zikir untuk kesembuhan orang sakit yang dipanjatkan dengan tulus dan ikhlas akan menjadi hal yang membahagiakan mereka.

4. Jika menjenguk dengan berkelompok, ada baiknya jika tidak membuat keributan dengan celoteh canda tawa. Beri kesempatan jika ada penjenguk lain datang, kita bisa menyingkir sejenak. Sebaiknya kita juga jangan berlama-lama saat menjenguk, kecuali bila diminta. Kita harus memahami kondisi orang sakit yang membutuhkan banyak istirahat.

5. Jika bisa, sering-seringlah menjenguk sampai sakitnya sembuh. Dukungan moril di tengah keterpurukan menjadi hal yang tidak bisa ditukar dengan uang. Setuju kan? :-)


26 komentar:

  1. Yes setuju banget! Dalam menjenguk orang emang harus ada etikanya juga biar yg dijenguk seneng dan cepat pulih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Jangan asik sama diri sendiri dan berasa pengen jadi pembicara utama ya :-)

      Hapus
  2. Iya, biasanya poietn pertama yg kudu dicari infonya, ngepasin biar ga kena macet ato lanjut jalan2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kecele kan amsyong aja ya mak :-)

      Hapus
  3. kalau poin terakhir lihat dulu siapa yg sakit mak. kalau orang dekat, iya. kalau nggak terlalu akrab malah ga enak jadinya. pengalaman pribadi soalnya. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Pengalaman pribadi perlu di share itu mak.. Buat acuan juga nih.. :-)

      Iya ya, makasih inputnya mak.. Kembali ke diri kita ya mak, di mana sewajarnya kita bersikap.. :-)

      Hapus
  4. Nah, yang agak "ajaib" aku kalau sakit justru gak suka dijenguk, maunya sendirian terus. Pernah waktu lagi di RS tahu teman-teman mau jenguk aku langsung kabur, hahaha. Makanya kalau sakit cukup pihak kampus/kantor yang tau, jadi tahu-tahu menghilang dan balik lagi pas sudah sehat :D Tapi setiap orang pasti berbeda ya, ada juga yang malah ingin dijenguk/ditemani. Setuju sama list di atas terutama nomor 4 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah.. Apa ga bosen mak sendirian? Aya aya wae yah.. Terus ngapain aja mak kalo ga ada yang jenguk? jadi kepo nih :-)

      Hapus
    2. Walah.. Apa ga bosen mak sendirian? Aya aya wae yah.. Terus ngapain aja mak kalo ga ada yang jenguk? jadi kepo nih :-)

      Hapus
  5. Setuju banget, memang perlu etika menjenguk. Mungkin yang kita jenguk tidak masalah tapi pasien lain bisa terganggu. Hehehe pengalaman barusan nungguin anak sakit di kelas 3, kan rame-rame seruangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Iya mak., aku juga pernah dirawat sakit thypus, kata dokter aku harus opname biar bisa istirahat, kalo di rumah ga bisa istirahat. Eh taunya pas malam pertama, pasien sebelahku ribut terus sama penjenguknya, aku komplain ke pihak rumah sakit, secara udah jam 11 malam terus hak kita sebagai pasien koq diabaikan.. Hehee

      Hapus
    2. Hihihi.. Iya mak., aku juga pernah dirawat sakit thypus, kata dokter aku harus opname biar bisa istirahat, kalo di rumah ga bisa istirahat. Eh taunya pas malam pertama, pasien sebelahku ribut terus sama penjenguknya, aku komplain ke pihak rumah sakit, secara udah jam 11 malam terus hak kita sebagai pasien koq diabaikan.. Hehee

      Hapus
  6. dulu suka bingung mau bw makanan apa buat yg sakit, sekarang sih udah ga lagi, bawa apa aja ya, pasti bermanfaat ya utk yg menunggui :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, benerr.. Yang sakit juga pasti lagi ogah makan apa apa yah.. :-)

      Hapus
  7. Kalo belum bisa menjenguk mungkin bisa kirim SMS atau telepon ya mak sebagai wujud dukungan dan perhatian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ssiippp.. Setuju maak.. Makasih mak tambahannya :-)

      Hapus
  8. dulu pas SMP aku pernah dirawat dirumah sakit, sekitar jam 8an malam banyak tetangga yang njenguk dan mereka ngobrolnya keras banget, rasanya aku pengen nangis karena gak bisa istirahat :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persis pengalamanku mak.. Kebetulan yanh ribut penjenguk pasien sebelahku, mana jam sebelas malam pula.. Akhirnya aku nggeret nggeret tiang infus, aku komplain ke ruang suster minta pulang aja. Aku bilang, kata dokter saya harua bedrest di rumah sakit karena kalo di rumah pasti susah iatirahat, nyatanya saya tetep ga bisa iatirahat juga koq di rumah sakit.. Hehehe

      Hapus
  9. siip, etika menjenguk orang sakit, sepertinya hal yang sederhana, tapi memang butuh ilmu ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepekaan diri melihat sekeliling mungkin ya mbak yang harus dipertajam lagi kalo di tempat umum :-)

      Hapus
  10. jadi pasien itu beneran ga enak. Aku ngalamin dirawat seminggu. Bosen di kamar terus, paling-paling cuma maen ke healing garden. Iya, emang seneng ditengokin temen, tapi kasian juga pasien di sebelah kalao denger kita berisik ngobrol, mbak. hehehe. Jadi ga enak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Remnya harus dari yang jenguk mak efi.. Hehehe..
      Aku pernah njenguk teman sama teman teman kantor, saking ga mau dianggap rese, aku malah sms an sama temen sesama penjenguk, kocaknya kita diri hadap hadapan sambil cengar cengir :-)

      Hapus
  11. setuju mbak. saat menjenguh setidaknya harus berempati ya. kalau tidak, kasihan yang sakit dan keluarganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pintar-pintar bawa diri di segala tempat ya mak :-)

      Hapus
  12. Setuju nie saat menjenguk orang sakit harus ada etikanya

    BalasHapus