Kamis, 20 Maret 2014

TIPS MENGOLAH JENGKOL

Kenal jengkol?? Siapa yang ga kenal coba sama jengkol? Dari jajaran warteg, naik dikit ke jajaran warung padang, sampe beberapa resto juga ternyata udah ga canggung lagi menghadirkan menu jengkol lho.. J Ciri-ciei jengkol, bijinya berkeping dua dan berkulit coklat mengkilat.  Dengan bau yang menyebar di sepenjuru dunia, orang yang makan jengkol biasanya langsung dapet stempel, “Dasar udik loo..”.

Walaupun kesannya  ‘udik’ banget, tapi diam-diam banyak yang suka juga lho. Tapi biasanya orang memang makan yang satu ini hanya ketika di rumah saja. Mungkin sungkan akibat polusi udara yang ditimbulkan. Mau ngobrol jadi sungkan, takut lawan bicaranya menyingkir. Mau buang air kecil di toilet pun juga sungkan, karena air seni pun jadi ikut bau juga.

Saya ga malu mengakui bahwa saya penggemar jengkol. Aneka olahan dari jengkol pasti saya ganyang tanpa mesti menjaga perasaan hati saya untuk khalayak ramai J mau tau caranya?

Dari berbagai sumber, saya mencoba satu demi satu tips mengolah jengkol agar ga bikin bau. Silakan pilih mana yang sesuai ya ;)

1.       1. Sewaktu merebus jengkol, ada yang menyarankan untuk menambahkan segenggam bubuk sekam padi bakar (abu gosok). Dengan tips ini, rasa jengkol lebih pulen tapi bau mulut hilang sementara air seni tetap bau juga 

2.      2.  Ada juga yang menyarankan, untuk menambahkan beberapa sendok kopi bubuk dalam rebusan jengkol. Dengan tips ini, rasa jengkol menjadi agak pahit dikarenakan efek dominan dari bubuk kopi tadi, tapi bau mulut hilang dan air seni tidak berbau 

3.      3. Saya pernah mengikuti saran chef dari sebuah program masak di tv, bahwa dengan menambahkan beberapa lembar daun jeruk sewaktu merebus jengkol bisa mengurangi bau jengkol. Dengan tips ini, bau mulut masih ada dan air seni pun tetap bau 

4.      4.  Ada saran lain yaitu rebus jengkol seperti biasa sampai matang. Lalu diamkan selama 4 hari untuk membuang racun dan bau jengkol. Setiap pagi, air rendamannya diganti lagi dengan air bersih, karena air rendamannya akan berbuih putih dan keruh warnanya. Dengan tips ini, jengkol memang tidak berbau lagi, dan air seni pun juga tidak berbau. Sayangnya, mau makan jengkol jadi mesti ketunda deh  

Naah, ini jengkol balado buatan saya, buatan anda mana? :D 


23 komentar:

  1. Suamiku suka jengkol, kadang aku pasti wanti-wanti untuk makan permen atau apa gituuu * Hihiiii. AKu belum pernah makan jengkol Mak,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihhii... ayo dicoba mak.. enak bingitzzz... pasti ketagihan deeh.. dan ternyata jengkol juga banyak manfaat utk kesehatan juga lhoo.. :)

      Hapus
  2. saya juga suka jengkol, tapi jadi enggak bebas makannya, karena khawatir baunya. sepertinya cara efektif yang menghilangkan bau jengkol di mulut adalah cara yang terakhir ya Mbak, karena cara yg lainnya kurang efektif menurut saya (setelah dicoba)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupss.. betul mak, cara yg terakhir emang jitu banget utk menghilangkan bau dan racun jengkol (jengkolan), dan jengkol krispi yg lagi trend di bandung juga ternyata makai cara yg terakhir.. yugghh, met ganyang jengkiiii :D

      Hapus
  3. sampai sekarang saya belum bisa suka sama jengkol, gimana pun cara ngolahnya. tapi untuk sekadar nyicipin mah masih bisa nelen. heuheu
    --

    Punten, sekalian mau ngajak ikut Trilogi Giveaway “Action for Pesantren” ya, mak. Klik disini -> http://damai.malhikdua.com/2014/03/20/trilogi-giveaway-action-for-pesantren

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... yg berlebih2an kan emang tetap tidak baik mak, bisa nyicip segigit aja kan udah ilang penasarannya ya ngga?

      syiiippp, aku ke tekape ya maak.. makasih infonya :*

      Hapus
  4. hmmmm..Yummy..
    makanan Paporit bangeud..
    yuuk ahhh Botram makan jengkol balado kalo kopdar :p

    tengkyu mak tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihii... paporitnya sama dooong... hayuuu mak.. kita botram jengkol balado pas kopdar :D

      Hapus
  5. waaaaowww sampai detik ni otakku masih belum sampai mak memikirkan kenapa banyak sekali yg doyan dan suka jengkol heheheh hmmmm hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayooo... jgn dipikirkan aja dong maak, udah icip2 belum? ;)

      Hapus
  6. Aku ga suka Jengkol karena baunya, mak. Kalau dikasih jengkol bisa tau ga yang bisa bikin bau atau enggak? hehehe.... Btw, mau ya, mak ikutan The Liebster Awardku dariku. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... tau aja maak.. syiip mak.. bentar lagi rampung koq. makasih ya mak utk kepercayaannya menerima award tersebut.. aiiisshh :)

      Hapus
  7. itu ntar waktu buang air kecil tetep bau nggak ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf, skip notif-nya

      kencing tetep ga bau dijamin

      Hapus
    2. maaf, skip notif-nya

      kencing tetep ga bau dijamin

      Hapus
  8. makasih cara menghilangkan bau jengkol sebelum diolah, jadi jengkolnya gak bau-bau amat

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ga bau mulut, urinenya juga ga bau koq

      Hapus
    2. iya, ga bau mulut, urinenya juga ga bau koq

      Hapus
  9. Pohon jengkol itu gimana ya :D kok bisa buahnya sebau itu @.@ Tapi semoga aja dengna cara pengolahan mbak diah jadi ga bau :3 hoho. KEserignan saya makannya rendang jengkol :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau juga pohinnya kaya apa hehe...enak ya rendang jengkol apalagi kalau harganya pas murah hehee

      Hapus
  10. Mba, mau nanya dong,. Kenapa koq jengkol agak pahit? 2x bikin koq ada pahit2nya gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jengkolnya mungkin ga bagus kualitasnya mba.. Bisa juga kamu salah milih, bukan yg tua tp yg muda hehe..

      Hapus
  11. Mba, mau nanya dong,. Kenapa koq jengkol agak pahit? 2x bikin koq ada pahit2nya gitu

    BalasHapus