Kamis, 26 Desember 2013

Tas Laptop Flannel Nala


Si sulungku mbak Nala (12thn) udah beberapa waktu merengek minta dibuatkan tas untuk laptopnya. Aku lihat sih memang tas laptopnya itu kalo dimasukkan ke dalam tas ranselnya nampak gembung sekali. Kalau dia ga pake tas laptop tapi Cuma pelapis tipisnya aja, serem juga pikirku, secara komponen-komponennya kan riskan dan rentan semua, mana lagi namanya juga abegeh kelas 1 SMP tentunya untuk tanggung jawab merawat barang masih diragukan , ujung-ujungnya kalo rusak ya belum tentu bisa kebeli lagi tuh laptop L

Memang sih aku selalu mengiyakan tetapi ga pernah sempet membuatkannya, boro-boro punya ide.. ada aja alasanku untuk menunda-nunda, entah memang lagi banyak project yang harus dikerjakan, entah yang ga ada risleting panjangnya lah.. entah yang ga ada busa pelapisnya lah.. hihihi.. kasian mbak Nala ya??

Menjelang libur semesteran, sambil berbelanja beberapa pernik alat jahit yang sudah kosong, mbak Nala toel-toel nunjuk risleting panjang untuk tas lap top barunya, uuppss.. hampir aja ga kebeli tuh resleting, judulnya setengah hati banget ya emaknya niih..hehee…

Sampai rumah, dia sodorin dua bahan flannel dan resletingnya.. pokoknya request dari dia Cuma sederhana aja, berdasarkan fungsinya tas laptop harus cukup tebal melindungi laptopnya maka dia milih 2 lapis bahan flannel yang berbeda, lalu dia pengen tas laptopnya itu tanpa penutup jadi hanya diresletingin aja, terus satu lagi dia ga mau di kasih pernik- pernik hiasan atau dtempel aplikasi nama atau hiasan lain. Okaayy.. J

Lanjut ke mengukur panjang kali lebar laptop, lalu upacara ke gunting menggunting dan jahit menjahit. Naah, setelah setengah jadi, aku lihat dan aku pertimbangkan tas laptopnya ini memang tak ada variasi apa-apa sih, datar dan dingin banget keliatannya.. iiihhh..

Iseng-iseng, aku coretkan inisial N di tengah badan tas, lalu aku sulam dengan benang sulam 4 lapis hingga tampak huruf latin N besar sebagai variasi..jreennggg… jadi deehh..  ya sudah lah, pikirku kalo mbak Nala senang ya syukur Alhamdulillah, kalo dia ga senang ya harus senang lah, namanya juga emaknya udah susah-susah bikinin..lhooo???

Daaannn… ketika melihat ekspresi sumringah dan senang di wajah mbak Nala, hilang deh keragu-raguan di hati.. apalagi dia bilang, makasiih ya buuu, koq jadi bagus malah ya bu.. hehehe… emang ternyata, variasi tusuk tikam jejak untuk disulam di badan tas memang terlihat simple, berciri handmade, dan terlihat ga dingin dan kosong begitu deh.. hehee..

pelajaran hari ini adalah, Biarpun keraguan selalu menghampiri, jangan pedulikan.. paksakan diri menentukan satu keputusan, karena keputusan yang kita ambil adalah ssebuah resiko. Dan resiko (gagal ataupun berhasil) itu adalah sebuah prestasi besar untuk kelanjutan hidup kita.. apapun itu.. setuju??

Salam inpirasi J

2 komentar:

  1. kereeen, mau dong mak blajar flaneel, :)

    BalasHapus
  2. ayo mbak, gampang sekali koq.. bahan flanel nya juga gampang sekali dicari di toko2 peralatan jahit..:)

    BalasHapus