Selasa, 21 Agustus 2012

Manisan Belimbing Wuluh

Sebelum libur panjang Idul Fitri kmarin, tiga orang teman datang berkunjung ke rumah. Dari hasil obral obrol  panjang lebar sampai-sampai ngebahas soal belimbing manis dan belimbing sayur/wuluh yang sebegitu lebatnya tumbuh dengan damai sentosa di teras rumah, akhirnya timbul ‘ide’ untuk bikin manisan.
 Haaaaahhh… Manisan?? Yuppsss…ga salah ga bukan.. manisan.. manisan yang kaya di toko-toko sepanjang pinggir jalan Cianjur itu..bukan manisan wajah dikau ataupun manisan wajah daku..tapi MANISAN..makanan atau cemilan khas Sunda kali ya (mentang2 yg jual manisan kbanyakan org cianjur jd ksimpulannya diragukan) yang rasanya manis kaya dodol itu yang tentunya rasanya manis ya kan...hehehe….
Naaahhh, Ini adalah wajah pohon belimbing wuluh yang numbuh di depan pagar rumahku. Oiya jadi ini sebenernya pohon milik umum ya karena adanya di luar pagar bukan di dalam pagar..hehe.. whatever deeh.. pokoknya orang-orang kalau mau minta belimbing pasti kulonuwun ke rumahku koq, jadi tandanya ini pohon belimbing punyaku yaaahhh.. haalaaghh dibahas lagi..hehehe..




Setelah diambilin belimbingnya aku kebagian setampah gini niiih… padahal cuma dari 1 batang yg menjulur aja lhooo..hehee… sementara itu Rani, Eka dan Reyhan masih berjibaku dengan bambu penjolok dan tangga untuk metikin belimbingnya.. dan tarrraaaa… Alhamdulillah masing-masing masih pada kebagian 1 kantong kresek besar. Gileeee.. ternyata banyak juga ya buahnya, itu aja di atas pohon pun masih banyak yang bergelayutan ngerayu-rayu minta dipetik, apa daya tangan tak sampai, bamboo penjolok pun tak sampai, masih ditambah dengan bangku pun juga tak sampai.. apa boleh buat lah, tau diri aja dulu kita ya teman-teman, secara tinggi  badan kita ga sama dengan anak jaman sekarang yang gizinya full (maksoood looo…???hahhaa..)


Setelah kursus kilat dengan Eka dan Reyhan yang katanya pernah bikin manisan belimbing dan katanya berhasil, aku juga harus “bisa” dooong… mereka aja bisa masa aku ngga siiih..hhehee.. Intinya dulu juga aku pernah bikin manisan papaya yang buahnya masih setengah matang dan prinsipnya ternyata sama dengan bikin manisan belimbing wuluh ini..jadi why not we start it now..? hahhaaa…
Hari kesatu :
1.       Potong ujung dan pangkal buah belimbing wuluh, lalu cuci bersih.
2.       Buah belimbing di gulir-gulirkan di atas parutan atau ditusuk-tusuk pake garpu,tapi jangan sampai hancur ya, maksudnya disini biar air belimbingnya keluar lalu cuci bersih lagi.



3.       Siapkan baskom yang di isi air dan garam kurang lebih 3 sendok makan, lalu belimbingnya di rendam di air garam selama 2 jam lalu cuci bersih lagi, tiriskan
4.       Siapkan baskom yang diisi air dan kapur sirih sebanyak 2 sendok makan, aduk rata lalu belimbingnya di rendam lagi selama 12 jam, lalu cuci bersih lagi.




Hari Kedua :
1.       Siapkan wajan besar yang diisi air ukuran 1 liter atau 1 gayung, rebus dengan gula pasir sebanyak 1 kilogram (terserah siiih menurut ku untuk ukuran gulanya tapi yang ideal ya diatas 500 gram sampai 1 kilogram udah cukup koq)
2.       Setelah airnya mendidih, masukkan belimbing dan di rebus dengan api sedang sampai air gulanya mulai mengental.

3.       Matikan api. Diamkan 1 hari lagi supaya belimbingnya meresap  ke dalam air gula.

Hari ke tiga :
1.       Panaskan lagi wajan berisi belimbing, masak kembali sambil sesekali diaduk sampai airnya menyusut. Matikan api. Diamkan kembali sampai besok.

Hari keempat :
1.       Panaskan kembali wajan berisi belimbing, dan di masak sambil diaduk-aduk sampai airnya kering dan gula mulai lengket. Naaah, sampai tahap ini manisan belimbing sudah matang dan siap dimakan.
2.       Kalau cara mertuaku dulu, sampai di tahap ini, lalu manisannya dijemur sampai kering di matahari sekitar 2 hari baru siap dimakan.



3.       Kalau cara Eka dan Reyhan, sampai di tahap ini, manisannya langsung di pindah ke wadah untuk selanjutnya di simpan di kulkas dan siap dimakan.



Oiya, dari belimbing yang banyaknya setampah itu ternyata hasilnya cuma 1 wadah Tupperware lebih dikit lhoo.. jadi jangan kaget kalau hasilnya menciut abis yaa..
Naaaah, begitu aja sih, sebenernya ga ada yang rumit koq bikin manisannya, simple banget bahannya cuma belimbing, gula pasir, kapur sirih dan garam. Gampang kan..? yuggh aaah dibikin, jangan cuma direalisasikan di kepala aja tanpa bukti nyata..halaaggghh…hehehehe…
Kalau mau tanya-tanya monggo silakan.. insya allah aku bisa bantu jawab.. jadi jangan sia-siakan apa yang ada di sekitar kita yaa, inspirasi bisa datang dari mana saja dan siap untuk direalisasikan.. salam penuh inspirasi teman.. ^_^




2 komentar:

  1. Halo mbak diahh.. saya ngidam sekali sama manisan belimbing wuluh.. terakhir saya dapat dari teman 2 tahun yang lalu.. sepertinya resepnya hampir sama kayak punya mbak dian.. boleh ngga saya beli manisan nya mbak dian?? saya pesan 2 kg kalau boleh... bisa hubungi saya di 08888125958.. mudah2an mbak diah sedang bikin manisan.. jadi sekalian kirim tempat saya..

    BalasHapus
  2. maaf, saya ga jualan.. lagipula belimbingnya juga ga beli koq.. cuma tanaman pagar aja di rumah.. jadi ga setiap saat ada.. maaf ya :)

    BalasHapus